Icon EQUIP

Novita
Balasan dalam 1 menit

Novita
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami.
6281222849188
×

Novita

Active Now

Novita

Active Now

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit ut aliquam, purus sit

Apa itu Vendor Managed Inventory? Definisi, Manfaat, hingga Contohnya

Picture of Marshana Vanina
Vendor Managed Inventory

Saat ini perusahaan membutuhkan perangkat lunak untuk mengelola stok dengan mudah dan efisien. Software inventory merupakan solusi teknologi yang membantu perusahaan dalam mengotomatisasi dan mengoptimalkan proses manajemen persediaan. Dengan menggunakan vendor managed inventory, perusahaan dapat memiliki visibilitas yang lebih baik terhadap persediaan mereka, mengurangi risiko kekurangan stok atau kelebihan stok, dan meningkatkan efisiensi operasional.

Software ini memungkinkan perusahaan melakukan pemantauan persediaan secara real-time, mengatur pembelian dan pengiriman secara otomatis, serta menghasilkan laporan dan analisis yang mendalam untuk mendukung pengambilan keputusan yang lebih baik. Dengan demikian, perusahaan dapat mengoptimalkan pengelolaan stok mereka, meningkatkan kepuasan pelanggan, dan mengurangi biaya yang terkait dengan persediaan. Artikel ini akan menjelaskan lebih lengkap terkait vendor managed inventory.

Definisi Vendor Managed Inventory

Vendor Managed Inventory adalah salah satu metode manajemen persediaan, selain FIFO, LIFO, dan FEFO, di mana pemasok bertanggung jawab penuh atas pengelolaan persediaan produk di gudang atau toko pelanggan. Dalam sistem VMI, pemasok secara aktif memantau tingkat persediaan pelanggan, mengambil keputusan tentang pengisian stok, melakukan pengiriman, dan mengelola siklus persediaan. Pemasok berbasis pada data permintaan pelanggan dan faktor-faktor lainnya untuk menjaga tingkat persediaan yang sesuai. 

Dalam VMI, kerjasama erat antara pemasok dan pelanggan diperlukan, dengan tujuan untuk mengoptimalkan efisiensi operasional, mengurangi biaya persediaan, menghindari kekurangan stok, dan meningkatkan kinerja rantai pasokan secara keseluruhan. Selain itu, VMI juga melibatkan aspek logistik yang penting. Pemasok bertanggung jawab untuk mengatur pengiriman produk ke pelanggan, seringkali dengan menggunakan metode seperti Just-in-Time (JIT) atau pengiriman reguler yang telah disepakati.

Fungsi Vendor Managed Inventory

Vendor Managed Inventory

Fungsi Vendor Managed Inventory adalah untuk mengoptimalkan pengelolaan persediaan dan meningkatkan efisiensi rantai pasokan antara pemasok dan pelanggan. Pertama, VMI membantu dalam memantau dan mengelola persediaan dengan lebih akurat. Pemasok memiliki akses langsung ke informasi persediaan pelanggan dan dapat secara proaktif memantau tingkat stok, mengidentifikasi pola permintaan, dan merespons perubahan yang terjadi. 

Dengan pemantauan yang lebih baik, VMI dapat mengurangi risiko kekurangan stok atau kelebihan stok sehingga membantu meningkatkan ketersediaan produk dan meminimalkan biaya yang terkait dengan persediaan. Kedua, fungsi inventory asset management adalah agar dapat meningkatkan kolaborasi dan koordinasi antara pemasok dan pelanggan. Dalam VMI, pemasok dan pelanggan bekerja sama secara aktif dalam perencanaan persediaan, pengiriman, dan pengelolaan persediaan.

Melalui kolaborasi yang erat, mereka dapat berbagi informasi, mengoptimalkan perencanaan permintaan, dan mengurangi lead time dalam proses pengadaan. Hal ini membantu dalam menyederhanakan rantai pasokan, mengurangi biaya operasional yang tidak perlu, dan meningkatkan responsibilitas antara semua pihak yang terlibat.

Manfaat Vendor Managed Inventory

Vendor Managed Inventory

Manfaat Vendor Managed Inventory (VMI) adalah meningkatkan efisiensi operasional dan mengoptimalkan pengelolaan persediaan antara pemasok dan pelanggan. Pertama, VMI dapat mengurangi biaya persediaan dengan menghindari kelebihan stok dan kekurangan stok. 

Pemasok dapat menggunakan informasi persediaan pelanggan untuk mengatur pengiriman produk dengan tepat, menjaga tingkat persediaan yang optimal, dan mengurangi biaya penyimpanan yang tidak perlu. Selain itu, VMI juga membantu menghindari kekurangan stok yang dapat mengganggu operasional dan kepuasan pelanggan, serta mengurangi biaya yang terkait dengan keterlambatan pengiriman atau kehilangan penjualan.

Manfaat lain dari VMI adalah peningkatan layanan pelanggan dan kolaborasi yang lebih baik dengan pemasok. Dengan VMI, perusahaan dapat memastikan ketersediaan produk yang konsisten dan tepat waktu di toko atau pelanggan. Pemasok memiliki tanggung jawab agar dapat memantau persediaan dan mengatur pengiriman sesuai permintaan pelanggan. Hal ini meningkatkan tingkat layanan pelanggan, membangun kepercayaan, dan memperkuat hubungan dengan pelanggan.

Kelebihan Vendor Managed Inventory

Sebagai metode manajemen persediaan yang melibatkan kerjasama erat antara pemasok dan pelanggan, Vendor Managed Inventory (VMI) memiliki sejumlah kelebihan yang dapat memberikan manfaat bagi kedua belah pihak. Berikut ini penjelasan lebih lengkap mengenai kelebihan-kelebihan dari vendor managed inventory.

Vendor managed inventory mengurangi biaya persediaan

Kelebihan utama dari Vendor Managed Inventory (VMI) adalah kemampuannya untuk mengurangi biaya persediaan bagi pemasok maupun pelanggan. Dalam VMI, pemasok secara aktif mengelola persediaan pelanggan berdasarkan informasi yang diberikan. Hal ini memungkinkan pemasok untuk mengoptimalkan persediaan dengan lebih baik, menghindari kelebihan stok yang dapat mengakibatkan biaya penyimpanan yang tinggi, dan mengurangi risiko kekurangan stok yang dapat menghambat operasional pelanggan.

Dengan adanya kontrol yang lebih baik atas persediaan, pelanggan juga dapat mengurangi biaya persediaan mereka. Mereka tidak perlu lagi mengeluarkan sumber daya dan waktu yang besar untuk mengelola persediaan sendiri, karena pemasok yang mengambil tanggung jawab tersebut. Selain itu, dengan pemantauan persediaan secara real-time dan perencanaan yang lebih akurat, VMI dapat mengurangi kebutuhan akan inventaris cadangan yang mahal sehingga menghasilkan efisiensi.

Secara keseluruhan, dengan mengurangi biaya persediaan, VMI dapat membantu pemasok dan pelanggan meningkatkan profitabilitas mereka dan mengalokasikan sumber daya yang lebih baik untuk aspek bisnis yang lainnya.

Vendor managed inventory meningkatkan efisiensi operasional

Vendor Managed Inventory (VMI) dapat memberikan kelebihan dalam meningkatkan efisiensi operasional bagi pemasok maupun pelanggan. Dalam sistem VMI, pemasok bertanggung jawab penuh atas pengelolaan persediaan pelanggan. Hal ini memungkinkan pemasok untuk mengoptimalkan pengadaan, pengiriman, dan penyesuaian persediaan berdasarkan permintaan aktual dan data historis.

Selanjutnya, pemasok dapat memantau persediaan pelanggan secara real-time dan mengambil tindakan proaktif untuk menjaga tingkat persediaan yang optimal. Ini membantu mengurangi waktu yang dihabiskan untuk proses pengadaan manual dan meminimalkan risiko kekurangan stok atau kelebihan stok. Dengan persediaan yang tepat dan tersedia secara konsisten, pemasok dapat meningkatkan responsibilitas rantai pasokan dan meningkatkan efisiensi operasional mereka.

Di sisi pelanggan, VMI membantu mengoptimalkan aliran persediaan, menghindari kekurangan stok yang dapat mengganggu operasional, dan mengurangi biaya yang terkait dengan pemrosesan dan pengelolaan persediaan secara internal. Pelanggan juga dapat mengalami peningkatan efisiensi dalam proses pembelian dan pengiriman produk, karena pemasok secara aktif mengelola persediaan dan merespons kebutuhan dengan lebih cepat.

Mengurangi risiko kekurangan stok

Kelebihan selanjutnya adalah mengurangi risiko kekurangan stok. Dalam VMI, pemasok memiliki akses langsung ke data persediaan pelanggan dan dapat secara aktif memantau tingkat persediaan yang ada. Dengan pemantauan yang terus-menerus, pemasok dapat dengan cepat mengidentifikasi kecenderungan permintaan dan mengambil tindakan untuk memastikan ketersediaan produk yang memadai.

Dalam sistem VMI, pemasok memiliki tanggung jawab dalam merencanakan dan mengelola persediaan pelanggan. Dengan pemahaman yang lebih baik tentang pola permintaan dan tren pasar, pemasok dapat merencanakan pengadaan dan pengiriman persediaan dengan lebih akurat. Hal ini membantu mengurangi risiko kekurangan stok yang dapat menghambat operasional pelanggan, seperti kehilangan penjualan, penundaan pengiriman, atau ketidakpuasan pelanggan.

Kekurangan Vendor Managed Inventory

Meskipun Vendor Managed Inventory (VMI) memiliki sejumlah kelebihan, penting juga untuk mempertimbangkan beberapa kekurangannya. Mengetahui keterbatasan-keterbatasan ini akan membantu perusahaan dalam pengambilan keputusan yang tepat terkait dengan implementasi VMI. Dengan pemahaman yang lebih komprehensif, perusahaan dapat mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk meminimalkan dampak negatif dari kekurangan-kekurangan tersebut. Berikut penjelasannya:

Ketergantungan pada pemasok

Salah satu kekurangan utama dari Vendor Managed Inventory (VMI) adalah ketergantungan yang meningkat pada pemasok. Dalam VMI, pemasok mengambil tanggung jawab penuh dalam pengelolaan persediaan pelanggan, termasuk pengambilan keputusan terkait pengadaan, pengiriman, dan penyesuaian persediaan. Hal ini mengakibatkan pelanggan menjadi sangat bergantung pada pemasok dalam menjaga ketersediaan produk.

Ketergantungan ini dapat mengakibatkan beberapa masalah potensial. Misalnya, jika pemasok menghadapi masalah dalam produksi atau pengiriman, hal ini dapat berdampak negatif pada ketersediaan produk dan operasional pelanggan. Jika pelanggan tidak memiliki kontrol penuh terhadap persediaan mereka, mereka mungkin menjadi lebih rentan terhadap gangguan dalam rantai pasokan atau keputusan yang kurang tepat dari pemasok.

Kendala pada fleksibilitas

Kekurangan selanjutnya adalah pembatasan terhadap fleksibilitas perusahaan dalam mengelola persediaan mereka. Dalam sistem VMI, pemasok memiliki kontrol lebih besar atas persediaan dan pengambilan keputusan terkait persediaan. Hal ini dapat mengakibatkan keterbatasan dalam hal penyesuaian cepat terhadap perubahan permintaan atau kondisi pasar yang tidak terduga.

Ketika perusahaan mengandalkan pemasok untuk mengelola persediaan mereka, mereka mungkin mengalami keterbatasan dalam hal merespons perubahan permintaan pelanggan yang cepat. Misalnya, jika terjadi lonjakan permintaan yang tiba-tiba, pemasok mungkin membutuhkan waktu tambahan untuk menyesuaikan jadwal produksi atau pengiriman, yang dapat mengakibatkan keterlambatan dalam memenuhi permintaan pelanggan.

Vendor managed inventory memiliki kompleksitas implementasi

Mengatur dan menjalankan sistem VMI dapat melibatkan banyak aspek yang rumit dan memerlukan upaya yang signifikan dari pemasok dan pelanggan. Perlu dilakukan integrasi yang efektif antara sistem informasi dan infrastruktur antara pemasok dan pelanggan. Dibutuhkan koordinasi yang baik dalam menghubungkan sistem persediaan, pengumpulan dan pertukaran data persediaan, serta pemantauan persediaan secara real-time

 Oleh karena itu, dalam mengimplementasikan management vendor, perlu terjalin hubungan yang kuat antara pemasok dan pelanggan. Diperlukan komunikasi yang intensif, kesepahaman yang jelas tentang peran masing-masing pihak, serta pembentukan kesepakatan kontrak yang rinci mengenai aspek-aspek seperti pemantauan persediaan, pengiriman, dan pertukaran informasi. Proses pembentukan hubungan yang kuat ini memerlukan waktu, upaya, dan kesabaran untuk mencapai pemahaman yang saling menguntungkan.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Strategi Vendor Managed Inventory

Vendor Managed Inventory

Sebelum mengetahui strategi Vendor Managed Inventory (VMI) secara lebih mendalam, penting untuk mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Terdapat beberapa variabel yang dapat mempengaruhi pilihan dan implementasi VMI dalam suatu perusahaan. Dengan memahami faktor-faktor ini, perusahaan dapat mengembangkan strategi VMI yang sesuai dengan kebutuhan dan tujuan bisnis mereka.

1. Hubungan dengan mitra kerja

Salah satu faktor yang mempengaruhi strategi Vendor Managed Inventory (VMI) adalah hubungan dengan mitra kerja, terutama pemasok atau pelanggan yang terlibat dalam implementasi VMI. Hubungan yang baik dan saling percaya antara perusahaan dan mitra kerja menjadi kunci sukses dalam menjalankan VMI.

Kolaborasi yang erat, komunikasi yang efektif, dan pemahaman yang saling menguntungkan antara perusahaan dan mitra kerja penting dalam mengimplementasikan strategi VMI. Kedua belah pihak harus memiliki kepercayaan satu sama lain dan saling berbagi informasi secara terbuka, termasuk data persediaan, permintaan pelanggan, dan perkiraan penjualan.

Selain itu, perusahaan juga perlu mempertimbangkan kesesuaian antara budaya dan nilai-nilai perusahaan dengan mitra kerja yang dipilih. Kepatuhan terhadap kebijakan dan prosedur, keterlibatan dalam komunikasi proaktif, dan tujuan yang sejalan dalam mencapai efisiensi operasional dan kepuasan pelanggan menjadi faktor penting dalam membangun hubungan yang solid dengan mitra kerja.

2. Keuntungan bagi kedua pihak

Implementasi Vendor Managed Inventory (VMI) dapat memberikan keuntungan bagi kedua pihak, baik pemasok maupun pelanggan. Dalam kerangka VMI, kolaborasi yang erat antara pemasok dan pelanggan dapat menghasilkan hasil yang saling menguntungkan.

Bagi pemasok, keuntungan utama adalah peningkatan visibilitas dan pemahaman yang lebih baik tentang permintaan pelanggan. Dengan akses langsung ke data persediaan dan informasi permintaan pelanggan, pemasok dapat melakukan perencanaan persediaan yang lebih akurat. Ini membantu mengoptimalkan tingkat persediaan, mengurangi biaya penyimpanan, dan menghindari kekurangan stok atau kelebihan persediaan yang tidak perlu.

Bagi pelanggan, keuntungan utama dari VMI adalah ketersediaan produk yang lebih baik dan waktu pengisian persediaan yang lebih cepat. Dalam VMI, pelanggan dapat mengandalkan pemasok untuk memantau dan mengelola persediaan mereka secara proaktif. Ini memastikan ketersediaan produk yang konsisten, mengurangi risiko kekurangan stok, dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

3. Memiliki tujuan yang sama (common goal)

Salah satu faktor kunci yang mempengaruhi strategi Vendor Managed Inventory (VMI) adalah memiliki tujuan yang sama antara pemasok dan pelanggan. Keselarasan dalam tujuan bisnis dan visi antara kedua belah pihak merupakan faktor penting dalam keberhasilan implementasi VMI.

Ketika pemasok dan pelanggan memiliki tujuan yang sama, misalnya meningkatkan efisiensi operasional, mengurangi biaya persediaan, atau meningkatkan layanan pelanggan. Mereka dapat bekerja secara sinergis dalam mengelola persediaan. Kedua belah pihak akan saling mendukung dalam mencapai tujuan bersama, berbagi informasi yang relevan, dan melakukan upaya terpadu untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Keberhasilan VMI tergantung pada kolaborasi dan komunikasi yang kuat antara pemasok dan pelanggan. Jika tujuan mereka saling bertentangan atau tidak sejalan, hal ini dapat menghambat implementasi VMI dan menyebabkan konflik dalam pengambilan keputusan terkait persediaan.

4. Sumber daya yang mendukung

Faktor selanjutnya yang mempengaruhi adalah ketersediaan sumber daya yang mendukung implementasi dan operasional VMI. Sumber daya ini meliputi aspek manusia, teknologi, dan keuangan yang diperlukan untuk menjalankan VMI secara efektif.

Pertama, sumber daya manusia yang terlatih dan terampil sangat penting dalam mengelola VMI. Tim yang terlibat dalam harus memahami konsep dan prinsip VMI, serta memiliki keterampilan dalam analisis persediaan, komunikasi, dan negosiasi dengan mitra kerja. Pelatihan yang tepat dan pemilihan personel yang kompeten dalam mengelola persediaan sangat penting untuk keberhasilan VMI.

Selain itu, teknologi yang tepat juga merupakan sumber daya yang krusial dalam VMI. Sistem informasi yang terintegrasi dan canggih memungkinkan pemasok dan pelanggan untuk berbagi data persediaan secara real-time, memantau permintaan pelanggan, dan mengoptimalkan penjadwalan persediaan.

5. Teknologi yang memadai

Dalam konteks VMI, teknologi memainkan peran penting dalam mengumpulkan, menganalisis, dan berbagi informasi persediaan antara pemasok dan pelanggan. Sistem informasi yang terintegrasi, seperti perangkat lunak manajemen persediaan atau perangkat lunak ERP (Enterprise Resource Planning), memungkinkan pelacakan persediaan secara real-time, pemantauan permintaan pelanggan, dan pengelolaan pesanan dengan lebih efisien.

Selain itu, teknologi otomatisasi juga dapat membantu meningkatkan efisiensi operasional dalam VMI. Contohnya, penggunaan alat pemantauan otomatis seperti barcode, RFID (Radio-Frequency Identification), atau sensor IoT (Internet of Things) dapat mempermudah pengumpulan data persediaan secara akurat dan real-time. Hal ini mengurangi ketergantungan pada proses manual yang rentan terhadap kesalahan dan mempercepat respons dalam mengelola persediaan.

Teknologi yang memadai juga mencakup kemampuan integrasi sistem antara pemasok dan pelanggan. Integrasi antara sistem persediaan, sistem pemesanan, dan sistem pembayaran memungkinkan pertukaran data yang lancar dan efisien antara kedua belah pihak. Dengan integrasi yang baik, pemasok dapat dengan mudah memantau persediaan pelanggan, merencanakan pengiriman, dan mengoptimalkan siklus persediaan.

Contoh Strategi Vendor Managed Inventory ala Walmart

Dalam strategi VMI mereka, Walmart berperan sebagai pihak yang mengelola persediaan. Mereka menggunakan data dan informasi yang diperoleh melalui vendor managed inventory untuk mengidentifikasi pola permintaan pelanggan, menghitung tingkat persediaan yang optimal, dan mengatur pengiriman persediaan dari pemasok. Pemasok diharapkan untuk memenuhi persediaan yang diperlukan sesuai dengan permintaan dan kebijakan persediaan Walmart.

Strategi VMI ala Walmart ini memberikan beberapa manfaat, baik bagi Walmart maupun pemasok. Bagi Walmart, mereka dapat mengelola persediaan dengan lebih efisien, menghindari kekurangan stok, dan memastikan ketersediaan produk yang konsisten di toko-toko mereka. Dengan mengoptimalkan persediaan, Walmart juga dapat mengurangi biaya penyimpanan dan meningkatkan tingkat layanan pelanggan.

Bagi pemasok, strategi VMI ini memberikan keuntungan berupa visibilitas yang lebih baik terhadap data persediaan dan permintaan pelanggan. Pemasok dapat merencanakan produksi dan pengiriman persediaan secara lebih akurat, menghindari kelebihan persediaan, dan meningkatkan kepuasan pelanggan Walmart. Selain itu, dengan akses ke data dan informasi yang terintegrasi melalui vendor managed inventory, pemasok dapat melakukan analisis pasar yang lebih baik dan merespon permintaan dengan cepat.

Kesimpulan

Kesimpulannya, Vendor Managed Inventory (VMI) adalah strategi yang melibatkan pemasok dalam mengelola persediaan produk pelanggan. Dengan VMI, pemasok mengambil tanggung jawab untuk memantau, mengelola, dan mengisi ulang persediaan pelanggan secara proaktif. Pendekatan ini dapat memberikan sejumlah keuntungan bagi kedua belah pihak.

Sebagai salah satu vendor yang menyediakan solusi untuk Vendor Managed Inventory, Total ERP dapat menjadi mitra yang berpengalaman dan terpercaya bagi perusahaan. Total ERP menawarkan software inventory management yang dapat membantu perusahaan mengelola persediaan dengan lebih mudah dan efisien.

Dengan solusi VMI dari Total ERP, perusahaan dapat memanfaatkan teknologi yang canggih untuk mengintegrasikan data persediaan, permintaan pelanggan, dan informasi penjualan. Dengan demikian, perusahaan dapat memiliki visibilitas yang lebih baik terhadap persediaan, mengoptimalkan tingkat persediaan, dan menghindari risiko kekurangan atau kelebihan stok. Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat mencoba demo gratisnya terlebih dahulu.

Picture of Marshana Vanina
Marshana Vanina

Pencarian

Artikel Lainnya

Akselerasi Bisnis Anda Ke Level Berikutnya!

Telah Dipercaya Oleh

Sebentar! Apakah Anda Mau Coba Demo Gratisnya? Cukup isi Form Dibawah ini