Icon EQUIP

Novita
Balasan dalam 1 menit

Novita
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami.
6281222849188
×

Novita

Active Now

Novita

Active Now

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit ut aliquam, purus sit

Akuntansi Konstruksi: Panduan Kelola Keuangan Industri Konstruksi

Picture of Mangku Luhur
pengelolaan keuangan proyek

Sebuah studi Deloitte menemukan bahwa lebih dari 30% proyek konstruksi memakan biaya lebih dari yang diperkirakan. Ini bisa menyebabkan kerugian besar bagi perusahaan-perusahaan itu. Itu sebabnya, penting sekali memiliki sistem akuntansi pada industri konstruksi yang baik. Akuntansi di bidang konstruksi jauh lebih kompleks daripada sekadar mencatat uang masuk dan keluar. Ia membutuhkan kontrol ketat atas semua aspek biaya dan pendapatan dalam sebuah proyek.

Proses akuntansi pada dunia konstruksi diwarnai oleh berbagai macam tantangan khusus. Perusahaan konstruksi harus tahu cara menghadapi tantangan retensi kontrak, pesanan perubahan, dan cara akurat mengakui pendapatan. Oleh sebab itu, melalui artikel ini Anda akan dibimbing melalui berbagai topik di bidang pengelolaan keuangan pada industri  konstruksi. Mari mulai dari langkah pertama meningkatkan efektivitas dan ketepatan akuntansi Anda.

Apa itu Akuntansi Bisnis Konstruksi?

Akuntansi konstruksi adalah cabang khusus dari akuntansi yang berfokus pada manajemen keuangan dan pelaporan untuk proyek konstruksi. Seperti bentuk akuntansi lainnya, akuntansi konstruksi mencakup pelacakan dan analisis biaya, pengelolaan anggaran, pemantauan arus kas, dan memastikan kepatuhan terhadap regulasi industri. Pada praktik terbaiknya, akuntansi konstruksi memberikan wawasan berharga untuk pengambilan keputusan dan mendukung pertumbuhan keuangan yang sehat.

Untuk lebih jelasnya, coba demo gratis langsung akutansi untuk bisnis konstruksi Anda.

DemoGratis

Cara Memperhitungkan Proyek Konstruksi

Menghitung biaya dan pendapatan proyek konstruksi butuh perhatian khusus. Ini agar setiap rupiah yang digunakan atau didapat tercatat jelas.

Hasilnya, manajemen anggaran menjadi lebih mudah. Laporan keuangan proyek juga bisa lebih akurat.

1. Identifikasi Biaya dan Pendapatan

Identifikasi semua biaya dan pendapatan adalah langkah awal.

Biaya langsung misalnya gaji tenaga kerja dan pembelian material. Biaya tidak langsung seperti biaya operasional juga penting diperhitungkan. Dengan cara ini, alokasi biaya jadi lebih tepat, dan profit proyek lebih mudah dicapai.

2. Pengelompokan Biaya Konstruksi

Pengelompokan biaya konstruksi sangat penting. Ini mempermudah pencatatan berbagai biaya selama proyek berlangsung.

Contoh laporan keuangan proyek yang baik akan jelas menunjukkan berbagai jenis biaya. Seperti biaya gaji, pembelian material, biaya alat, dan biaya tambahan yang tidak terduga.

3. Pengawasan dan Pelaporan Keuangan Proyek

Pengawasan dan laporan keuangan sangat krusial. Ini mencakup pengawasan terus menerus anggaran dan bandingannya dengan rencana awal.

Laporan yang teliti membantu kita lihat perbedaan dan perbaiki kesalahan. Dengan laporan yang tepat, tidak ada pengeluaran yang terlewat. Semua biaya tercatat dengan jelas.

Perbedaan Akuntansi Bisnis Konstruksi dan Akuntansi Reguler

perbedaan akuntansi konstruksi

Akuntansi konstruksi dan akuntansi reguler memang menggunakan prinsip dasar yang sama, namun ada perbedaan signifikan antara keduanya. Industri konstruksi menghadapi tantangan unik yang membuat akuntansi konstruksi memerlukan pendekatan khusus, terutama dalam hal manajemen berbasis proyek. Berikut adalah beberapa aspek yang membedakan akuntansi konstruksi dari akuntansi reguler:

1. Berbasis Proyek

Akuntansi konstruksi berfokus pada proyek. Setiap proyek memiliki pembukuan tersendiri, yang penting untuk mengontrol keuangan secara detail dan memastikan setiap proyek berjalan sesuai anggaran.

2. Produksi yang Berpindah-pindah

Dalam industri konstruksi, lokasi produksi sering kali berpindah-pindah. Hal ini menyebabkan biaya yang fluktuatif, yang harus dicatat dengan jelas dalam pembukuan agar tidak terjadi kesalahan dalam perhitungan biaya.

3. Kontrak Jangka Panjang dan Fleksibel

Proyek konstruksi biasanya melibatkan kontrak jangka panjang yang fleksibel dan dapat berubah seiring berjalannya waktu. Ini berbeda dengan bisnis reguler yang kontraknya sering lebih singkat dan sederhana.

4. Biaya Langsung dan Tidak Langsung yang Berfluktuasi

Biaya langsung dan tidak langsung dalam proyek konstruksi dapat berfluktuasi, membuat pembukuan menjadi lebih kompleks. Variasi biaya ini harus dicatat dengan baik untuk menjaga akurasi laporan keuangan.

5. Penjualan Terbatas

Penjualan dalam industri konstruksi biasanya berpusat pada satu proyek besar, berbeda dengan bisnis konvensional yang memiliki penjualan lebih luas dan beragam. Hal ini mempengaruhi cara pencatatan pendapatan dan pengelolaan keuangan.

6. Terjadinya Perubahan Pesanan

Perubahan pesanan sering terjadi dalam proyek konstruksi, yang bisa mempengaruhi biaya dan waktu pengerjaan. Oleh karena itu, manajemen biaya harus dilakukan dengan cermat untuk menyesuaikan dengan perubahan yang ada.

7. Kesulitan dalam Memprediksi Profitabilitas

Memperkirakan keuntungan dalam proyek konstruksi lebih sulit karena kondisi lapangan yang sering berubah. Evaluasi dan penilaian berkelanjutan diperlukan untuk memastikan proyek tetap menguntungkan.

Konsep Dasar Akuntansi Konstruksi

Memahami konsep dasar akuntansi industri konstruksi adalah kunci bagi siapa saja yang ingin mengelola keuangan proyek dengan efektif. Akuntansi konstruksi mencakup beberapa aspek penting seperti penetapan biaya pekerjaan, pengakuan pendapatan dari kontrak, dan retensi kontrak. Mari kita bahas masing-masing konsep ini dengan lebih mendalam:

1. Penetapan Biaya Pekerjaan (Job Costing)

Penetapan biaya pekerjaan adalah fondasi dari akuntansi konstruksi. Ini melibatkan perkiraan biaya untuk material, tenaga kerja, dan overhead secara akurat. Dengan menghitung semua biaya dengan cermat, Anda dapat memastikan proyek tetap berada dalam anggaran yang ditetapkan, menghindari pembengkakan biaya yang tidak terduga.

2. Pengakuan Pendapatan dalam Kontrak

Pengakuan pendapatan dari kontrak bisa dilakukan dengan berbagai metode. Metode yang umum digunakan adalah basis kas atau persentase penyelesaian. Pilihan metode ini harus disesuaikan dengan kesepakatan yang telah dibuat dengan klien dan standar akuntansi yang berlaku. Pengakuan pendapatan yang tepat waktu dan akurat penting untuk laporan keuangan yang menggambarkan kondisi keuangan proyek secara realistis.

3. Retensi Kontrak

Retensi kontrak adalah uang yang ditahan oleh klien untuk memastikan bahwa pekerjaan diselesaikan sesuai dengan spesifikasi kontrak. Retensi ini berfungsi sebagai jaminan kinerja dan sangat penting untuk mengontrol arus kas proyek. Menyadari dan mengelola retensi kontrak dengan baik membantu menjaga stabilitas keuangan proyek.

4. Penagihan Konstruksi

Metode penagihan konstruksi dapat bervariasi sesuai dengan jenis kontrak yang digunakan. Ada beberapa metode seperti harga tetap, waktu dan material, serta harga satuan. Pemilihan metode yang tepat harus sesuai dengan jenis proyek dan kesepakatan dengan klien untuk memastikan bahwa penagihan dilakukan secara efisien dan transparan.

5. Penggajian Konstruksi

Penggajian di industri konstruksi harus mematuhi aturan upah setempat dan regulasi penggajian negara. Pengelolaan gaji yang baik tidak hanya memastikan kepatuhan terhadap hukum, tetapi juga menjaga motivasi dan kepuasan pekerja. Penggajian yang tepat waktu dan akurat adalah faktor kunci dalam menjaga produktivitas dan moral tenaga kerja.

Kesalahan Umum dalam Akuntansi Konstruksi

penggunaan software akuntansi bisnis konstruksi

Mengelola akuntansi konstruksi tanpa kesalahan sangat penting untuk keberlangsungan dan profitabilitas proyek. Kesalahan dalam akuntansi konstruksi dapat berdampak besar pada keuangan proyek dan kepercayaan klien. Berikut adalah beberapa kesalahan umum yang sering terjadi dan bagaimana menghindarinya:

1. Disorganisasi

Kurangnya organisasi dalam pengelolaan dokumentasi dapat menyebabkan kebingungan dan kesalahan dalam laporan keuangan. Melupakan atau mengabaikan dokumentasi penting bisa berdampak serius pada akurasi data keuangan. Oleh karena itu, selalu pastikan semua catatan disimpan dengan baik dan teratur untuk memudahkan pelacakan dan verifikasi.

2. Estimasi Biaya Pekerjaan yang Buruk

Estimasi biaya yang tidak akurat dapat mengakibatkan pembengkakan biaya atau kekurangan dana untuk menyelesaikan proyek. Menghitung biaya dengan cermat sangat penting untuk menjaga proyek tetap dalam anggaran yang telah ditetapkan. Gunakan data historis dan alat estimasi yang andal untuk memastikan akurasi dalam perhitungan biaya.

3. Pengakuan yang Tidak Akurat atas Joint Venture

Pengakuan pendapatan dan biaya yang salah dalam joint venture dapat merusak kepercayaan antara pihak-pihak yang terlibat. Pengelolaan keuangan joint venture harus dilakukan dengan sangat hati-hati dan akurat. Pastikan semua transaksi dan pembagian pendapatan sesuai dengan kesepakatan yang telah dibuat.

4. Perhitungan Biaya Overhead yang Salah

Kesalahan dalam perhitungan biaya overhead dapat menyebabkan alokasi biaya yang tidak tepat, yang berdampak pada total biaya proyek. Perhitungan overhead harus dilakukan dengan teliti dan mencakup semua komponen biaya yang relevan. Gunakan metode yang konsisten dan dapat dipertanggungjawabkan untuk menghitung biaya overhead.

Untuk menghindari kesalahan menghitung biaya overhead, gunakan sistem akutansi terbaik serta ketahui rincian harga dan coba demo gratisnya pada gambar dibawah ini.

SkemaHarga

5. Perubahan Pesanan yang Tidak Dikelola dengan Baik

Perubahan pesanan yang tidak dikelola dengan baik dapat meningkatkan biaya dan memperpanjang waktu pengerjaan. Manajemen perubahan yang efektif sangat diperlukan untuk menjaga proyek tetap pada jalur yang benar. Setiap perubahan pesanan harus dicatat dan disetujui oleh semua pihak yang terlibat sebelum diimplementasikan.

6. Menerima Persyaratan Kontrak yang Tidak Masuk Akal

Menerima kontrak dengan persyaratan yang tidak masuk akal dapat membahayakan kesehatan finansial proyek. Sebelum menandatangani kontrak, pastikan semua persyaratan telah dipertimbangkan dengan baik dan masuk akal. Evaluasi risiko dan pastikan bahwa kontrak tersebut tidak akan merugikan secara finansial.

Tips Terbaik dalam Pengelolaan Akuntansi Konstruksi

Pengelolaan akuntansi dalam industri konstruksi memainkan peran vital dalam memastikan efisiensi dan akurasi keuangan proyek. Berikut beberapa tips hebat untuk mengelola akuntansi konstruksi Anda dengan lebih baik:

1. Fokus pada Job Costing yang Akurat

Mengontrol job costing secara ketat sangat penting. Dengan memastikan biaya proyek tercatat dengan akurat, Anda dapat mengurangi risiko pembengkakan biaya dan mengalokasikan dana dengan tepat. Job costing yang baik membantu memantau setiap elemen biaya, mulai dari material hingga tenaga kerja, sehingga Anda dapat menjaga proyek tetap sesuai anggaran.

2. Gunakan Akuntansi Berbasis Kas

Akuntansi berbasis kas memungkinkan Anda untuk melihat arus kas masuk dan keluar secara langsung, yang sangat penting dalam industri konstruksi. Dengan metode ini, Anda dapat memantau pendapatan dan pengeluaran secara real-time, sehingga memungkinkan pengambilan keputusan keuangan yang lebih cepat dan cerdas. Memahami arus kas proyek membantu Anda mengelola likuiditas dengan lebih baik dan menghindari masalah keuangan yang tak terduga.

3. Tentukan Strategi Pajak Terbaik

Strategi pajak yang efektif sangat penting dalam manajemen akuntansi konstruksi. Dengan merencanakan pajak secara cermat, Anda dapat memastikan kepatuhan terhadap hukum sambil meminimalkan beban pajak. Konsultasikan dengan ahli pajak untuk memanfaatkan insentif pajak yang tersedia dan menghindari kesalahan yang bisa berakibat denda atau penalti.

4. Investasi dalam Software Akuntansi Konstruksi

Mengintegrasikan teknologi ke dalam bisnis konstruksi dapat meningkatkan efisiensi operasional. Software akuntansi modern dirancang khusus untuk industri konstruksi, membantu dalam pembuatan laporan yang transparan dan akurat. Teknologi ini juga mempermudah pengambilan keputusan finansial yang lebih baik dengan menyediakan data real-time, serta meminimalkan kesalahan manusia dalam pencatatan akuntansi.

Kesimpulan

Akuntansi konstruksi sangat penting untuk kesuksesan bisnis konstruksi. Memahami dasar-dasar akuntansi konstruksi, termasuk perbedaannya dengan akuntansi reguler, memungkinkan Anda membuat sistem manajemen yang lebih baik dan menghindari kesalahan umum seperti estimasi biaya yang buruk dan disorganisasi dalam pencatatan. 

Selain itu, menggunakan software akuntansi khusus, seperti Total, dapat meningkatkan akurasi dan efisiensi dalam pengelolaan keuangan proyek. Total menawarkan fitur-fitur canggih yang dirancang khusus untuk industri konstruksi, membantu membuat laporan transparan dan mempermudah pengambilan keputusan finansial yang lebih baik, sekaligus meminimalkan kesalahan manusia dalam pencatatan. Coba demo gratis sistem akuntansi Total sekarang!

Picture of Mangku Luhur
Mangku Luhur

Pencarian

Artikel Lainnya

Akselerasi Bisnis Anda Ke Level Berikutnya!

Telah Dipercaya Oleh

Sebentar! Apakah Anda Mau Coba Demo Gratisnya? Cukup isi Form Dibawah ini