Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit ut aliquam, purus sit

Cara Menghitung HPP (Harga Pokok Penjualan) Perusahaan Manufaktur

Picture of Mangku Luhur
harga pokok penjualan

Apakah Anda ingin tahu bagaimana menghitung HPP (Harga Pokok Penjualan) perusahaan manufaktur Anda dengan tepat? Apakah Anda ingin memaksimalkan keuntungan dan mengatur harga jual produk secara efektif? Jika iya, maka Anda berada di tempat yang tepat.

HPP merupakan biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk memproduksi atau menjual produk yang dibuat. Menghitung HPP dengan tepat sangat penting untuk mengoptimalkan keuntungan dan menjaga daya saing perusahaan. Namun, proses menghitung HPP tidak selalu mudah dan bisa membingungkan.

Artikel ini akan membahas secara detail pengertian HPP, rumus perhitungan HPP, komponen HPP, tujuan perhitungan HPP, langkah-langkah menghitung HPP, contoh kasus perhitungan HPP, dan kesimpulan. Dengan membaca artikel ini, Anda akan memperoleh pemahaman yang lengkap tentang cara menghitung HPP perusahaan manufaktur dengan benar dan efisien.

Pengertian Harga Pokok Penjualan (HPP)

HPP atau Harga Pokok Penjualan adalah biaya yang dikeluarkan langsung oleh perusahaan untuk memproduksi atau menjual produk atau jasa yang dibuat oleh perusahaan. HPP merupakan bagian dari laporan keuangan perusahaan yang digunakan untuk menghitung laba-rugi dari penjualan produk. HPP tidak termasuk pajak, laba, atau biaya lainnya yang tidak langsung terkait dengan produksi produk.

Memahami pengertian HPP (Harga Pokok Penjualan) sangat penting bagi perusahaan manufaktur. Dengan mengetahui berapa biaya yang dikeluarkan secara langsung untuk menjual produk, perusahaan dapat mengoptimalkan keuntungan dan mengatur harga jual produk dengan lebih baik. HPP juga dapat membantu perusahaan dalam mengambil keputusan bisnis yang lebih cerdas dan akurat.

Rumus Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP) Perusahaan Secara Umum

harga jual produk

Untuk menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP) perusahaan secara umum, terdapat beberapa rumus yang dapat digunakan. Rumus yang sering digunakan adalah:

HPP = Barang tersedia untuk dijual – Persediaan akhir

Rumus ini dapat digunakan baik pada perusahaan manufaktur maupun perusahaan dagang. Dengan menggunakan rumus ini, Anda dapat menghitung nilai HPP perusahaan dengan mudah dan akurat.

Tahap pertama dalam rumus ini adalah menghitung nilai barang yang tersedia untuk dijual. Hal ini mencakup persediaan awal tambah pembelian bersih. Jumlah persediaan awal adalah jumlah barang yang masih tersedia di awal periode atau awal tahun buku berjalan. Sedangkan pembelian bersih adalah total pembelian barang setelah dikurangi dengan retur pembelian, potongan pembelian, dan biaya angkut pembelian. Setelah nilai tersebut diperoleh, langkah selanjutnya adalah mengurangi nilai persediaan akhir. Persediaan akhir adalah jumlah barang yang masih tersedia di akhir periode atau akhir tahun berjalan.

Dengan menggunakan rumus HPP ini, Anda dapat dengan mudah menghitung Harga Pokok Penjualan perusahaan. Penggunaan rumus ini akan memberikan gambaran yang jelas tentang biaya produksi yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk menjual produknya.

Komponen Harga Pokok Penjualan (HPP) Perusahaan Manufaktur

Untuk menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP) perusahaan manufaktur, terdapat beberapa komponen yang perlu diperhatikan, yaitu persediaan awal, persediaan akhir, dan pembelian bersih.

1. Persediaan Awal

Persediaan awal merupakan jumlah barang yang masih tersedia di awal periode atau awal tahun buku berjalan. Persediaan ini mencakup semua barang yang belum terjual pada saat periode dimulai.

2. Persediaan Akhir

Persediaan akhir adalah jumlah barang yang masih tersedia di akhir periode atau akhir tahun berjalan. Persediaan ini mencakup semua barang yang belum terjual pada saat periode berakhir.

3. Pembelian Bersih

Pembelian bersih adalah total pembelian barang setelah dikurangi dengan retur pembelian, potongan pembelian, dan biaya angkut pembelian. Komponen ini mencerminkan jumlah barang baru yang diperoleh oleh perusahaan selama periode tersebut.

Dengan memperhatikan komponen-komponen tersebut, perusahaan dapat menghitung HPP secara akurat dan mendapatkan informasi yang penting dalam mengatur harga jual produk serta mengoptimalkan keuntungan perusahaan.

Tujuan Perhitungan Harga Pokok Penjualan (HPP) Perusahaan Manufaktur

rumus-hpp-perusahaan-manufaktur

Perhitungan Harga Pokok Penjualan (HPP) memiliki tujuan yang penting bagi perusahaan manufaktur. Dengan menghitung HPP, perusahaan dapat mencapai beberapa tujuan yang strategis dan menguntungkan.

Perhitungan HPP bertujuan untuk menentukan harga jual produk yang menguntungkan, membantu menjaga keseimbangan antara biaya produksi dan keuntungan. Ini penting dalam bisnis manufaktur untuk meningkatkan laba perusahaan. HPP juga memungkinkan perusahaan menghitung laba-rugi dari penjualan produk, memahami tingkat keuntungan, dan merencanakan strategi bisnis yang efektif.

Selain itu, HPP membantu perusahaan melihat realitas biaya produksi, mengidentifikasi area untuk perbaikan atau penghematan biaya, meningkatkan efisiensi operasional, dan menurunkan biaya produksi. Keuntungan dari perhitungan HPP meliputi optimasi keuntungan dengan harga jual yang tepat, peningkatan pangsa pasar, dan pembuatan keputusan bisnis yang lebih baik terkait investasi, pengembangan produk, dan analisis proyek.

Cara Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP) Perusahaan Manufaktur

Untuk menghitung HPP perusahaan manufaktur, terdapat beberapa langkah yang perlu anda lakukan. Langkah-langkahnya antara lain:

1. Menghitung Semua Bahan Baku yang Digunakan

Langkah pertama dalam menghitung HPP adalah dengan mengidentifikasi dan menghitung semua bahan baku yang digunakan dalam proses produksi. Anda perlu mencatat jumlah dan biaya bahan baku yang dibeli selama periode tertentu.

2. Menghitung Biaya Produksi Lainnya

Selain biaya bahan baku, ada biaya produksi lain yang perlu diperhitungkan dalam HPP perusahaan manufaktur. Biaya produksi lainnya dapat mencakup biaya tenaga kerja langsung, biaya overhead pabrik, biaya bahan penolong, dan biaya lain yang terkait langsung dengan proses produksi.

3. Menghitung Total Biaya Produksi

Setelah mengumpulkan semua biaya produksi, langkah berikutnya adalah menghitung total biaya produksi. Anda perlu menjumlahkan semua biaya bahan baku dan biaya produksi lainnya untuk mendapatkan total biaya produksi selama periode tertentu.

4. Menghitung Harga Pokok Penjualan

Langkah terakhir adalah menghitung HPP dengan menggunakan rumus yang sesuai. Rumus umum yang digunakan adalah HPP = Total biaya produksi + (Persediaan awal – Persediaan akhir). Dengan rumus ini, anda dapat menghitung HPP perusahaan manufaktur dan menggunakan hasil perhitungan tersebut dalam mengoptimalkan keuntungan dan menetapkan harga jual produk.

Contoh Kasus Perhitungan Harga Pokok Penjualan HPP Perusahaan Manufaktur

Berikut adalah contoh kasus perhitungan HPP perusahaan manufaktur PT Lunarian:

PT Lunarian adalah perusahaan manufaktur yang menghasilkan produk A. Pada awal periode, persediaan produk A sebanyak 500 unit dengan harga Rp 10.000 per unit. Selama periode tersebut, PT Lunarian melakukan pembelian produk A sebanyak 1.000 unit dengan harga Rp 15.000 per unit. Namun, PT Lunarian juga mengalami retur pembelian sebanyak 100 unit dengan harga Rp 15.000 per unit, serta mendapatkan potongan pembelian sebesar Rp 1.000. Persediaan akhirnya adalah 400 unit produk A dengan harga Rp 10.000 per unit.

Untuk menghitung HPP perusahaan, kita perlu menghitung pembelian bersih terlebih dahulu. Pembelian bersih merupakan total pembelian dikurangi dengan retur pembelian, potongan pembelian, dan biaya angkut pembelian. Dalam kasus ini, pembelian bersih adalah sebagai berikut:

Pembelian bersih = Total pembelian – Retur pembelian – Potongan pembelian

Pembelian bersih = (1.000 x Rp 15.000) – (100 x Rp 15.000) – Rp 1.000

Pembelian bersih = Rp 15.000.000 – Rp 1.500.000 – Rp 1.000 = Rp 13.498.000

Selanjutnya, kita dapat menggunakan rumus HPP untuk menghitung biaya pokok penjualan:

HPP = Persediaan awal + Pembelian bersih – Persediaan akhir

HPP = (500 x Rp 10.000) + Rp 13.498.000 – (400 x Rp 10.000)

HPP = Rp 5.000.000 + Rp 13.498.000 – Rp 4.000.000

HPP = Rp 14.498.000

Jadi, berdasarkan contoh kasus ini, HPP perusahaan manufaktur PT Lunarian adalah Rp 14.498.000.

Kesimpulan

Harga Pokok Penjualan (HPP) adalah biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan manufaktur untuk memproduksi atau menjual produknya. Menghitung HPP sangat penting untuk mengoptimalkan keuntungan dan menetapkan harga jual produk yang tepat. Dengan mengetahui HPP, perusahaan dapat membuat keputusan bisnis yang lebih baik.

Dalam menghitung HPP, perlu diperhatikan komponen seperti persediaan awal, persediaan akhir, dan pembelian bersih. Proses perhitungan HPP melibatkan semua bahan baku yang digunakan, biaya produksi lainnya, total biaya produksi, hingga akhirnya mendapatkan harga pokok penjualan.

Menghitung HPP secara manual membutuhkan banyak waktu dan dapat menghambat perkembangan bisnis. Proses manual bisa membuat perhitungan keuangan menjadi sulit dan lambat. Oleh karena itu, banyak pebisnis kini menggunakan software akuntansi untuk memudahkan bisnis mereka. Anda dapat mencoba demo gratis software akuntansi dari Total di sini.

Picture of Mangku Luhur

Mangku Luhur

Pencarian

Berita Terbaru

lorem ipsum dolor

Berita Terpopuler

lorem ipsum dolor

Akselerasi Bisnis Anda Ke Level Berikutnya!

Telah Dipercaya Oleh

Sebentar! Apakah Anda Mau Coba Demo Gratisnya? Cukup isi Form Dibawah ini

Customer Service

Novita
Balasan dalam 1 menit

Novita
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
6281222849188
×
Dapatkan Demo Gratis!