Icon EQUIP

Novita
Balasan dalam 1 menit

Novita
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami.
6281222849188
×

Novita

Active Now

Novita

Active Now

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit ut aliquam, purus sit

Tips dalam Mengelola Raw Materials Inventory Management

Picture of Marshana Vanina
Raw Materials inventory Management

Raw materials inventory management memiliki peran yang krusial dalam operasional perusahaan. Dengan mengelola inventaris bahan baku dengan baik, perusahaan dapat memastikan ketersediaan bahan baku yang memadai untuk menjaga kelancaran produksi dan memenuhi permintaan pelanggan. Hal ini menghindari risiko kekurangan bahan baku yang dapat menghambat produksi dan juga menyebabkan keterlambatan pengiriman produk.

Selain itu, manajemen inventaris yang efektif juga memungkinkan perusahaan menjalin hubungan yang baik dengan pemasok, mengambil keputusan yang tepat, dan meningkatkan efisiensi operasional secara keseluruhan. Dalam artikel ini akan dibahas lebih mendalam mengenai raw material inventory management. Berikut ini penjelasannya:

Apa itu Raw Materials Inventory Management?

Raw materials inventory management adalah proses pengelolaan persediaan atau stok bahan baku yang dimiliki oleh suatu perusahaan. Hal ini melibatkan pengawasan dan pengendalian persediaan bahan baku dari awal hingga akhir siklus pengadaan, termasuk pemesanan, penerimaan, penyimpanan, penggunaan, dan juga pemantauan.

Tujuan utama dari manajemen inventaris bahan baku adalah untuk menjaga ketersediaan bahan baku yang memadai untuk kegiatan produksi, menghindari kekurangan atau kelebihan persediaan, mengurangi biaya persediaan, dan meningkatkan efisiensi operasional.

Dalam manajemen inventaris bahan baku, perusahaan perlu melakukan perencanaan yang matang untuk memastikan bahwa persediaan bahan baku cukup agar dapat memenuhi permintaan produksi. Analisis permintaan, pemantauan persediaan, dan juga kerjasama dengan pemasok merupakan faktor kunci dalam pengelolaan inventaris yang efektif.

Mengapa Raw Materials Inventory Management Penting bagi Perusahaan?

Raw materials inventory management system memiliki beberapa kepentingan utama bagi perusahaan. Berikut ini adalah beberapa alasan mengapa manajemen inventaris bahan baku penting:

  • Kelancaran operasional: Dengan manajemen inventaris bahan baku yang baik, perusahaan dapat memastikan ketersediaan bahan baku yang cukup untuk kegiatan produksi. Hal ini memungkinkan operasional perusahaan berjalan lancar tanpa adanya kekurangan bahan baku yang dapat menghambat produksi.
  • Pemenuhan permintaan pelanggan: Memiliki persediaan bahan baku yang cukup memungkinkan perusahaan untuk memenuhi permintaan pelanggan dengan tepat waktu. Dengan mengelola inventaris dengan baik, perusahaan dapat memastikan bahwa mereka memiliki kemampuan untuk memproduksi produk yang diperlukan sesuai dengan kebutuhan pelanggan.
  • Menghindari kekurangan dan keborosan: Manajemen inventaris bahan baku yang efektif membantu menghindari kekurangan atau kelebihan persediaan. Kekurangan bahan baku dapat menghambat produksi dan menyebabkan keterlambatan pengiriman produk kepada pelanggan.
  • Pengendalian biaya: Dengan mengelola inventaris bahan baku dengan efisien, perusahaan dapat mengendalikan biaya persediaan. Dengan manajemen inventaris yang tepat, perusahaan dapat mengoptimalkan  pembelian bahan baku untuk mengurangi biaya.
  • Pengelolaan hubungan dengan pemasok: Manajemen inventaris bahan baku yang baik melibatkan komunikasi yang baik dengan pemasok. Dengan memahami kebutuhan bahan baku dan jadwal produksi, perusahaan dapat menjalin hubungan yang kuat dengan pemasok dan juga menjaga aliran persediaan yang lancar.
  • Pengambilan keputusan yang tepat: Manajemen inventaris bahan baku yang efektif memungkinkan perusahaan agar dapat membuat keputusan yang tepat mengenai pemesanan, penggunaan, dan juga pengisian ulang persediaan.

Secara keseluruhan, manajemen inventaris bahan baku yang baik membantu perusahaan mengoptimalkan efisiensi operasional, memenuhi permintaan pelanggan, mengurangi biaya, dan juga menjaga hubungan yang baik dengan pemasok.

Tips dalam Mengelola Raw Materials Inventory Management

Raw materials inventory management

Dalam mengelola raw materials inventory management ada beberapa tips yang dapat perusahaan gunakan. Seperti memanfaatkan sistem manajemen persediaan bahan baku, selalu memperbarui safety stock dan reorder level points. Berikut ini beberapa tips lainnya dalam mengelola manajemen inventaris bahan baku secara efektif.

Manfaatkan sistem manajemen persediaan bahan baku (MRP)

Sistem Manajemen Persediaan Bahan Baku (MRP – Material Requirements Planning) dapat memberikan sejumlah manfaat bagi perusahaan dalam mengelola inventaris bahan baku. Pertama, MRP memungkinkan perusahaan untuk mengoptimalkan rencana pemesanan dan juga pengisian ulang persediaan. 

Dengan menggunakan data permintaan dan persediaan yang akurat, sistem MRP dapat menghasilkan perencanaan yang terperinci tentang kapan dan berapa banyak bahan baku yang harus dipesan. Hal ini membantu menghindari kekurangan bahan baku yang dapat menghambat produksi dan memastikan persediaan yang cukup untuk memenuhi permintaan pelanggan.

Selalu update safety stock dan reorder level points

Dalam mengelola inventaris bahan baku, penting untuk selalu memperbarui dan memantau tingkat persediaan keselamatan (safety stock) dan titik pesan ulang (reorder level points). Tingkat persediaan keselamatan adalah jumlah persediaan tambahan yang dipertahankan di atas kebutuhan normal untuk mengatasi ketidakpastian dalam permintaan atau waktu pengiriman yang tidak terduga. 

Dengan memperbarui tingkat persediaan keselamatan secara berkala, perusahaan dapat mengantisipasi fluktuasi permintaan atau keterlambatan pengiriman yang mungkin terjadi. Maka dari itu, hal ini membantu melindungi perusahaan dari kekurangan bahan baku yang dapat mengganggu produksi.

Menggunakan raw materials yang berkualitas tinggi

Menggunakan bahan baku yang berkualitas tinggi memiliki dampak positif yang signifikan pada proses produksi dan produk akhir perusahaan. Pertama, bahan baku berkualitas tinggi memberikan jaminan terhadap konsistensi dan juga keandalan produk. 

Bahan baku yang baik memiliki karakteristik yang konsisten dan memenuhi standar kualitas yang ditetapkan. Hal ini membantu mengurangi keragaman atau variasi yang tidak diinginkan dalam proses produksi sehingga menghasilkan produk yang seragam dan berkualitas tinggi.

Waspadai understocking dan overstocking

Dalam manajemen inventaris bahan baku, perusahaan perlu mewaspadai dua masalah yang mungkin terjadi, yaitu understocking (persediaan yang terlalu sedikit) dan overstocking (persediaan yang terlalu banyak). Understocking terjadi ketika perusahaan memiliki persediaan bahan baku yang tidak mencukupi untuk memenuhi permintaan pelanggan atau menjaga kelancaran produksi. 

Hal ini dapat menyebabkan keterlambatan pengiriman produk, hilangnya peluang penjualan, atau bahkan kehilangan kepercayaan pelanggan. Oleh karena itu, perusahaan perlu memantau tingkat persediaan secara berkala dan menggunakan metode peramalan yang akurat untuk menghindari understocking.

Total ERP untuk Membantu Raw Materials Inventory Management Anda

raw materials inventory management

Total ERP (Enterprise Resource Planning) adalah sistem manajemen yang terintegrasi yang mencakup berbagai modul yang mencakup fungsi-fungsi penting dalam operasi perusahaan, termasuk manajemen inventaris bahan baku. Dalam konteks manajemen inventory bahan baku, Total ERP dapat memberikan berbagai kontribusi yang berharga.

Pertama, Total ERP dapat membantu dalam mengotomatisasi proses manajemen inventaris bahan baku. Dengan mengintegrasikan fungsi-fungsi inventaris ke dalam sistem ERP, perusahaan dapat memantau dan mengelola persediaan bahan baku secara real-time. Informasi mengenai persediaan, pembelian, penerimaan, hingga penggunaan bahan baku dapat terakses dengan mudah dan juga akurat. 

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk melakukan peramalan lebih baik, mengidentifikasi tren permintaan, dan mengambil keputusan dalam hal pesanan ulang  persediaan. Maka dari itu, Total ERP dapat membantu meningkatkan efisiensi dalam manajemen inventaris bahan baku.

Secara keseluruhan, Total ERP dapat menjadi software inventory yang sangat berguna dalam membantu manajemen inventaris bahan baku. Dengan mengotomatisasi proses, menyediakan informasi yang akurat, dan meningkatkan integrasi antara modul-modul yang terkait. Selain itu, Total ERP membantu perusahaan dalam mengelola persediaan bahan baku dengan efektif, mengoptimalkan penggunaan persediaan, dan meningkatkan efisiensi operasional.

Kesimpulan

Dalam mengelola inventaris bahan baku, ada beberapa hal yang perlu perusahaan perhatikan. Pertama, penting menjaga keseimbangan antara persediaan yang cukup untuk memenuhi permintaan dan menghindari kekurangan atau kelebihan persediaan yang tidak efisien. Dengan melakukan analisis permintaan yang mendalam dan memantau tingkat persediaan dengan cermat, perusahaan dapat menghindari risiko understocking dan juga overstocking.

Selain itu, penggunaan sistem manajemen inventaris yang canggih, seperti sistem inventory dari Total ERP dapat memberikan manfaat signifikan dalam mengelola inventaris bahan baku. Sistem ini memungkinkan perusahaan untuk mengoptimalkan rencana pemesanan, memantau persediaan secara real-time, dan meningkatkan integrasi antara modul-modul yang terkait dalam operasi perusahaan. Untuk mengetahui informasi lebih lanjut, Anda dapat mencoba demo gratisnya terlebih dahulu.

Picture of Marshana Vanina
Marshana Vanina

Pencarian

Artikel Lainnya

Akselerasi Bisnis Anda Ke Level Berikutnya!

Telah Dipercaya Oleh

Sebentar! Apakah Anda Mau Coba Demo Gratisnya? Cukup isi Form Dibawah ini