Icon EQUIP

Novita
Balasan dalam 1 menit

Novita
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami.
6281222849188
×

Novita

Active Now

Novita

Active Now

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit ut aliquam, purus sit

Bagaimana Cara Outsource Inventory Management Bantu Perusahaan Anda?

Picture of Ginta Anathia
outsource inventory management

Masalah kompleks dalam pengelolaan inventaris. Seperti fluktuasi permintaan pasar, risiko dead stock dan kesulitan prediksi dapat menimbulkan beban berat bagi perusahaan. Lalu, bagaimana cara outsource inventory management dapat menjadi solusi efektif untuk mengatasi tantangan ini?

Memahami Outsource pada Inventory Management 

apa itu outsource inventory management

Manajemen rantai pasok melibatkan pergerakan barang, informasi, dan dana dari pemasok hingga konsumen akhir. 

Dalam konteks ini, outsourcing menjadi solusi dengan mempercayakan beberapa fungsi dan proses dalam strategi rantai pasokan kepada mitra bisnis eksternal, termasuk manajemen inventaris. 

Outsourcing dalam manajemen rantai pasok bertujuan untuk meningkatkan efisiensi, mengurangi biaya, dan meningkatkan responsivitas terhadap kebutuhan pelanggan.

Manajemen inventaris menjadi aspek penting dalam rantai pasok, dan melibatkan pengelolaan persediaan, pengurangan biaya penyimpanan, optimalisasi ketersediaan produk, serta penghindaran kekurangan atau kelebihan persediaan. 

Untuk mencapai tujuan tersebut, beberapa perusahaan memilih untuk melakukan outsourcing manajemen inventory kepada pihak ketiga.

Outsourcing membawa sejumlah manfaat bagi perusahaan, antara lain menghemat waktu, tenaga, dan sumber daya internal yang berguna untuk mengelola inventaris secara mandiri. 

Perusahaan juga dapat memanfaatkan keahlian dan pengalaman penyedia layanan outsourcing yang fokus pada manajemen inventaris, sehingga dapat lebih efektif dalam pengelolaan persediaan.

Cara Kerja Outsource Inventory Management

Outsourcing dalam inventory management merupakan pendekatan strategis yang semakin banyak diadopsi oleh perusahaan untuk mengoptimalkan proses dan kinerja dalam rantai pasokan. 

Delegasi tanggung jawab pengelolaan persediaan barang kepada pihak ketiga, yang memiliki keahlian dan pengalaman dalam bidang ini, memberikan banyak manfaat bagi perusahaan.

Proses implementasi outsourcing inventory management dimulai dengan evaluasi menyeluruh terhadap kebutuhan dan kondisi perusahaan.

Pertanyaan kunci yang harus terjawab adalah apakah perusahaan dapat memperoleh keuntungan dari mengalihkan tanggung jawab manajemen inventaris kepada penyedia layanan eksternal. 

Dalam evaluasi ini, perusahaan akan mempertimbangkan faktor-faktor seperti biaya, sumber daya, dan kompleksitas tugas.

Setelah memutuskan untuk outsourcing, perusahaan kemudian mencari dan memilih penyedia layanan outsourcing yang memiliki reputasi baik dan terpercaya. 

Pemilihan yang tepat akan memastikan bahwa perusahaan dapat bekerja sama dengan mitra yang memahami dan mampu mengatasi tantangan dalam pengelolaan inventaris secara efisien.

Penetapan peran dan tanggung jawab yang jelas antara perusahaan dan penyedia layanan merupakan langkah penting dalam mencapai kesuksesan dalam outsourcing inventory management. 

Keduanya perlu sepakat mengenai lingkup pekerjaan, target kinerja, dan batasan tugas yang harus dilakukan oleh masing-masing pihak. 

Integrasi sistem juga menjadi hal krusial, memastikan bahwa sistem internal perusahaan dapat terhubung dengan sistem yang dimiliki oleh penyedia layanan. 

Hal ini akan memungkinkan transparansi dan akses yang cepat terhadap informasi inventaris.

Manfaat Implementasi Outsource Inventory Management untuk Perusahaan

manfaat outsourcing

Peran strategis dari outsourcing dalam pengelolaan inventaris (inventory management) membuatnya semakin populer di kalangan perusahaan. Ini disebabkan karena banyaknya manfaat yang diberikan, seperti:

Pemangkasan biaya operasional

Efisiensi biaya merupakan salah satu alasan utama mengapa perusahaan cenderung memilih outsourcing dalam pengelolaan inventaris. 

Dengan mengalihkan fungsi non-inti kepada penyedia layanan yang sudah memiliki keahlian dan pengalaman dalam bidang tersebut, perusahaan tidak perlu lagi mengeluarkan biaya besar untuk membangun dan mengelola departemen atau tim internal yang khusus menangani inventaris.

Outsourcing memungkinkan perusahaan untuk menghindari biaya investasi dalam infrastruktur yang diperlukan untuk mendukung manajemen inventaris. 

Pengelolaan gudang, sistem komputer, dan perangkat lunak yang mahal tidak lagi menjadi tanggung jawab perusahaan, karena semuanya diserahkan kepada penyedia layanan outsourcing. 

Selain itu, tidak ada lagi kebutuhan untuk melatih atau merekrut sumber daya manusia yang khusus terlatih dalam mengelola inventaris. 

Perusahaan dapat mengandalkan keahlian dan keterampilan yang dimiliki oleh penyedia layanan, sehingga menghemat biaya pelatihan dan mengurangi risiko kesalahan atau kurangnya pemahaman dalam manajemen inventaris.

Akses ke teknologi terbaru

teknologi

Kemitraan dengan penyedia layanan outsourcing yang memiliki keahlian khusus dalam bidang tertentu memberikan banyak keuntungan bagi perusahaan. 

Penyedia layanan tersebut telah memiliki pengetahuan mendalam dan pengalaman yang luas dalam mengelola inventaris. 

Sehingga mereka dapat memberikan solusi yang lebih efektif dan inovatif dalam menghadapi tantangan yang mungkin timbul.

Selain itu, penyedia layanan outsourcing biasanya memiliki akses yang lebih mudah ke teknologi terbaru dan sistem yang canggih dalam pengelolaan inventaris. 

Membangun infrastruktur dan sistem yang serupa secara internal akan memerlukan investasi besar, sumber daya, dan waktu yang signifikan. 

Namun, dengan outsourcing, perusahaan dapat dengan cepat mengadopsi teknologi terkini tanpa harus menghadapi biaya yang besar atau risiko pengembangan internal.

Keunggulan ini memungkinkan perusahaan untuk tetap terkini dengan perkembangan industri dan tren terbaru dalam manajemen inventaris. 

Hal ini menjadi kunci dalam meningkatkan efisiensi operasional karena teknologi yang lebih canggih dapat membantu dalam analisis data, mempercepat proses pengelolaan persediaan, dan meningkatkan visibilitas keseluruhan terhadap rantai pasokan.

Meningkatkan fleksibilitas

Kerjasama dengan perusahaan outsourcing memberikan perusahaan kemampuan adaptasi yang sangat berharga dalam menghadapi fluktuasi permintaan pasar. 

Ketika ada peningkatan tiba-tiba dalam permintaan, perusahaan dapat dengan mudah meningkatkan kapasitas produksi dengan memanfaatkan fasilitas dan sumber daya yang dimiliki oleh penyedia layanan outsourcing. 

Dengan demikian, perusahaan dapat memenuhi kebutuhan pelanggan tanpa harus mengalami keterlambatan atau kekurangan persediaan.

Di sisi lain, jika permintaan pasar menurun, perusahaan tidak perlu terjebak dalam infrastruktur dan kapasitas produksi yang berlebihan. 

Melalui outsourcing, perusahaan dapat dengan cepat menyesuaikan kapasitas produksi sesuai dengan tingkat permintaan yang lebih rendah, sehingga menghindari pemborosan sumber daya dan biaya yang tidak perlu. 

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk tetap beroperasi dengan efisien dan menghindari risiko kerugian karena inventaris yang tidak terjual atau proses produksi yang berlebihan.

Meminimalisir risiko

Meminimalisir risiko adalah salah satu manfaat penting dari implementasi outsourcing dalaminventory management. Dalam operasional bisnis, terdapat beberapa risiko yang dapat terjadi terkait dengan manajemen inventaris, seperti:

  • Risiko kekurangan persediaan
  • Risiko kelebihan persediaan
  • Risiko pengelolaan tidak efisien

Dengan memanfaatkan outsourcing inventory management, perusahaan dapat mengatasi risiko-risiko tersebut dengan lebih efektif. 

Penyedia layanan outsourcing biasanya memiliki sistem yang canggih untuk memantau persediaan dengan akurat dan memberikan informasi secara real-time. 

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk memiliki visibilitas yang lebih baik terhadap stok barang, permintaan pelanggan, dan tren pasar.

Selain itu, penyedia layanan outsourcing juga memiliki keahlian dalam merencanakan dan mengoptimalkan inventaris. 

Mereka dapat mengembangkan strategi yang tepat untuk menghindari kekurangan atau kelebihan persediaan. 

Dengan mengurangi risiko persediaan yang tidak tepat, perusahaan dapat meningkatkan kinerja operasional dan mengoptimalkan penggunaan sumber daya.

Menambah visibilitas inventaris

Visibilitas inventaris mengacu pada kemampuan perusahaan untuk melacak dan memahami secara akurat stok barang yang ada pada setiap titik dalam rantai pasokan.

Dalam lingkungan bisnis yang kompleks dan berubah-ubah, visibilitas inventaris menjadi penting karena memberikan informasi yang sangat berharga dalam pengambilan keputusan strategis. Berikut adalah beberapa cara di mana implementasi outsource inventory management dapat meningkatkan visibilitas inventaris:

  • Sistem dan Teknologi Terintegrasi: Penyedia layanan outsourcing biasanya menggunakan sistem manajemen inventaris canggih yang terintegrasi dengan sistem lain dalam rantai pasokan. Hal ini memungkinkan informasi inventaris dapat terakses secara real-time oleh berbagai pihak yang terlibat, seperti manajer, staf gudang, dan tim pemasaran. Dengan sistem yang terintegrasi, perusahaan memiliki visibilitas yang lebih baik terhadap aliran barang dari pemasok hingga pelanggan.
  • Pelaporan dan Analisis Data: Penyedia layanan outsourcing juga dapat menyediakan laporan yang komprehensif tentang kinerja inventaris secara reguler. Laporan ini mencakup informasi seperti level persediaan, pergerakan barang, tingkat permintaan, dan tingkat ketersediaan produk. Dengan analisis data yang akurat, perusahaan dapat mengidentifikasi tren dan pola dalam permintaan pelanggan, sehingga dapat mengambil langkah-langkah proaktif dalam mengatur inventaris.
  • Pengelolaan Persediaan Lebih Efisien: Dengan visibilitas yang lebih baik, perusahaan dapat mengelola persediaan dengan lebih efisien. Perusahaan dapat menghindari kekurangan persediaan yang dapat menyebabkan kehilangan peluang bisnis, sementara juga mengurangi kelebihan persediaan yang menyebabkan biaya penyimpanan yang tinggi. Informasi yang akurat tentang inventaris juga membantu perusahaan dalam merencanakan pembelian dan produksi dengan lebih tepat, menghindari pemborosan dan biaya yang tidak perlu.
  • Responsif terhadap Perubahan: Dalam dunia bisnis yang cepat berubah, visibilitas inventaris memungkinkan perusahaan untuk merespons perubahan dengan lebih cepat. Dengan mengetahui persediaan yang tersedia secara real-time, perusahaan dapat mengatasi fluktuasi permintaan, menghadapi kejadian tak terduga, dan merespons perubahan dalam kondisi pasar dengan lebih tanggap.

Meningkatkan pelayanan

Terakhir, outsourcing memiliki potensi untuk meningkatkan kualitas layanan yang disediakan oleh perusahaan. 

Dengan demikian, perusahaan dapat memberikan pelayanan yang lebih unggul kepada pelanggan mereka. 

Penyedia layanan outsourcing yang berkualitas dapat membantu mencapai tingkat kepuasan pelanggan yang lebih tinggi melalui pemahaman mendalam tentang kebutuhan pelanggan dan penerapan praktik terbaik dalam industri.

Dengan mempertimbangkan tujuh alasan tersebut, perusahaan dapat membuat keputusan yang tepat dalam memilih untuk melakukan outsourcing inventory management. 

Meskipun demikian, keputusan untuk outsourcing harus diambil dengan cermat, termasuk memilih mitra yang sesuai dan menjaga komunikasi yang baik antara perusahaan dan penyedia layanan outsourcing untuk mencapai hasil yang optimal.

Kelebihan Software Total untuk Outsource Inventory Management

Kelebihan Software Inventory Total dapat menyediakan banyak manfaat bagi perusahaan yang memilih untuk bekerjasama dengan mereka. Berikut adalah beberapa kelebihan yang Software Total miliki sebagai vendor dalam outsourcing inventory management:

Pelacakan stok otomatis

Fitur pelacakan otomatis dalam Software Total memberikan manfaat yang luar biasa dalam pengawasan persediaan secara real-time dan akurat.

Dengan sistem ini, perusahaan memiliki visibilitas yang lengkap terhadap pergerakan barang dari tahap awal hingga akhir dalam rantai pasokan.

Pengawasan persediaan secara real-time memungkinkan perusahaan untuk selalu mendapatkan informasi terkini tentang ketersediaan barang. 

Sebagai contoh, saat ada peningkatan permintaan mendadak dari pelanggan, perusahaan dapat dengan cepat melihat apakah stok barang masih mencukupi atau perlu segera terpenuhi. 

Ini memungkinkan perusahaan untuk mengambil tindakan yang tepat dan menghindari kekurangan persediaan yang dapat merugikan bisnis.

Selain itu, inventory tracking juga memantau pergerakan barang dari pemasok hingga pelanggan akhir. 

Proses ini mencakup langkah-langkah seperti penerimaan barang dari pemasok, penyimpanan di gudang, pengiriman ke pelanggan, dan pengembalian barang jika diperlukan. 

Dengan informasi yang terus diperbarui secara otomatis, perusahaan dapat lebih mudah mengidentifikasi dan mengatasi potensi masalah yang mungkin muncul dalam rantai pasokan.

Kemudahan melacak SKU

kemudahan melacak sku

Software Total menawarkan kemudahan dalam melacak SKU (Stock Keeping Unit) yang sangat menguntungkan bagi perusahaan dalam pengelolaan inventaris. 

SKU adalah kode unik yang berguna untuk mengidentifikasi setiap item atau produk dalam persediaan. 

Fitur pelacakan SKU yang efisien dalam Software Total memungkinkan perusahaan untuk memiliki visibilitas yang tepat dan terperinci terhadap setiap item yang mereka miliki.

Dengan kemampuan pelacakan SKU yang baik, perusahaan dapat dengan mudah mengetahui jumlah dan lokasi dari setiap item persediaan dalam waktu nyata. 

Ini membantu dalam menghindari kebingungan dan kebingungan yang mungkin terjadi dalam proses manajemen inventaris. 

Informasi yang akurat tentang persediaan setiap SKU membantu perusahaan dalam membuat keputusan yang lebih tepat dan efektif mengenai pengadaan dan pengiriman barang.

Dengan mengetahui persediaan setiap item secara rinci, perusahaan dapat mengoptimalkan stok dan menghindari kelebihan atau kekurangan persediaan. 

Misalnya, jika stok suatu SKU mendekati habis, perusahaan dapat segera mengambil tindakan untuk mengisi ulang stok sebelum kehabisan. 

Sebaliknya, jika stok suatu SKU berlebihan, perusahaan dapat mengambil keputusan untuk mengurangi produksi atau menawarkan promosi untuk meningkatkan permintaan.

Mencegah dead stock

Dead stock adalah masalah yang seringkali menimpa perusahaan dan dapat menyebabkan kerugian finansial yang signifikan. 

Namun, dengan menggunakan Software Total dalam outsource inventory management, perusahaan dapat mencegah terjadinya dead stock dengan lebih efektif.

Software Total memiliki kemampuan untuk memantau inventaris secara cermat dan terus-menerus. 

Pengawasan yang akurat ini memungkinkan sistem untuk mendeteksi adanya barang-barang yang cenderung tidak bergerak. Atau mengalami penurunan permintaan dari pelanggan dalam jangka waktu tertentu. 

Begitu sistem mendeteksi adanya potensi dead stock, perusahaan akan segera mendapatkan peringatan.

Dengan mendapatkan peringatan dari Software Total, perusahaan dapat segera mengambil tindakan proaktif untuk mengatasi masalah tersebut sebelum menjadi lebih serius. 

Salah satu tindakan yang dapat Anda ambil adalah mengurangi harga atau menawarkan promosi khusus untuk meningkatkan permintaan atas barang tersebut. 

Perusahaan juga dapat mempertimbangkan strategi pemasaran kreatif untuk mempromosikan barang tersebut kepada pelanggan potensial.

Laporan stok yang terperinci & akurat

Software Total memiliki fitur laporan stok yang sangat berguna bagi perusahaan dalam pengelolaan inventaris. 

Laporan ini tersaji secara terperinci dan akurat, memberikan informasi mendalam tentang berbagai aspek persediaan perusahaan. 

Data yang tersaji meliputi tingkat persediaan barang, pergerakan barang dari pemasok hingga pelanggan, serta tren permintaan dari pelanggan.

Dengan memiliki laporan stok yang lengkap dan terkini, perusahaan dapat memiliki visibilitas yang lebih baik terhadap stok barangnya. 

Informasi tentang tingkat persediaan yang tersedia memungkinkan perusahaan untuk mengambil langkah-langkah strategis dalam pengelolaan inventaris. 

Misalnya, jika persediaan suatu barang menipis, perusahaan dapat melakukan pembelian tambahan untuk menghindari kekurangan stok yang dapat mengganggu layanan pelanggan.

Selain itu, laporan stok juga memberikan data tentang pergerakan barang dari pemasok hingga pelanggan. 

Informasi ini penting untuk mengidentifikasi efisiensi dalam rantai pasokan dan menemukan cara untuk meningkatkan aliran barang secara keseluruhan. 

Perusahaan dapat mengidentifikasi titik-titik lemah dalam proses pengadaan atau pengiriman barang dan mengambil langkah-langkah perbaikan yang perlu.

Kesimpulan

Pentingnya Outsource Inventory Management sebagai strategi dalam pengelolaan inventaris tidak dapat terabaikan. 

Dengan mengandalkan layanan dari mitra outsourcing yang ahli, perusahaan dapat mencapai efisiensi dan efektivitas yang lebih tinggi dalam manajemen persediaan. 

Outsourcing memberikan berbagai manfaat, termasuk pengurangan biaya operasional, akses ke keahlian khusus, dan fleksibilitas dalam menanggapi perubahan pasar.

Dalam hal ini, Software inventory management Total muncul sebagai pilihan yang sangat menjanjikan sebagai vendor outsource inventory management. 

Dengan fitur-fitur unggulannya, Software Total memberikan solusi komprehensif dan terpercaya dalam pengelolaan inventaris.

Pelacakan otomatis yang canggih dan kemampuan untuk melacak SKU secara efisien memungkinkan perusahaan memiliki visibilitas persediaan yang real-time dan akurat. Dapatkan software terbaik dari Total ERP dengan coba demo gratis sekarang!

Picture of Ginta Anathia
Ginta Anathia

Pencarian

Artikel Lainnya

Akselerasi Bisnis Anda Ke Level Berikutnya!

Telah Dipercaya Oleh

Sebentar! Apakah Anda Mau Coba Demo Gratisnya? Cukup isi Form Dibawah ini