Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit ut aliquam, purus sit

Mengenal Lead Time Manufaktur, Komponen & Fungsinya

Picture of Mangku Luhur
lead-time-manufaktur

“Waktu adalah sesuatu yang sangat berharga dan kita semua memiliki waktu yang sama setiap harinya” – Denis Waitley. Oleh karena itu, penting bagi perusahaan dan produsen untuk memahami dan mengelola lead time dengan baik untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas mereka.

Dalam dunia manufaktur, lead time merujuk pada jumlah waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu proses atau aktivitas, mulai dari awal produksi hingga produk siap dikirim ke pelanggan. Lead time memiliki peran krusial dalam mengukur efisiensi dan pengelolaan operasional dalam proses produksi. Dengan memahami lead time, perusahaan dapat mempercepat waktu respons terhadap permintaan pelanggan, mengurangi biaya operasional, dan meningkatkan keunggulan kompetitif mereka.

Agar lebih lengkap dan jelas, mari kita simak pembahasan lead time berikut ini.

Pengertian Lead Time

Lead time adalah waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu tugas atau proses. Dalam industri manufaktur, lead time adalah jumlah waktu yang diperlukan untuk mengubah bahan mentah menjadi produk jadi. Hal ini mencakup semua langkah dalam proses produksi, seperti pemrosesan awal, produksi, penyimpanan, pengangkutan, dan inspeksi.

Dalam konsep produksi, lead time dibagi menjadi dua kategori, yaitu make to order (MTO), yang merupakan periode waktu yang dihitung dari saat pesanan dikonfirmasi hingga proses produksi selesai dan pesanan tersebut dikirimkan dan make to stock (MTS), yang artinya durasi yang diperlukan oleh perusahaan dari saat menerima pesanan sampai produk selesai diproduksi dan dimasukkan ke dalam inventaris barang jadi.

Komponen Lead Time

komponen lead time

Pada umumnya, lead time dalam manufaktur terdiri dari beberapa komponen penting yang perlu diperhatikan. Komponen-komponen ini meliputi:

  • Pemrosesan Awal: Tahap ini merupakan langkah pertama dalam proses produksi dimana bahan baku dan komponen-komponen lainnya dipersiapkan untuk tahap selanjutnya.
  • Proses Produksi: Ini adalah tahap inti dimana bahan mentah diubah menjadi produk jadi melalui berbagai operasi dan proses sesuai dengan rencana produksi.
  • Penyimpanan: Setelah proses produksi selesai, produk jadi biasanya disimpan dalam gudang atau ruang penyimpanan sebelum siap untuk dikirim ke pelanggan.
  • Waktu Pengangkutan: Komponen ini mencakup waktu yang diperlukan untuk mengangkut produk dari pabrik ke lokasi pelanggan, distribusi, atau penyimpanan.
  • Waktu Inspeksi: Setelah proses produksi selesai, produk biasanya perlu diinspeksi untuk memastikan kualitasnya sebelum dikirim ke pelanggan.

Semua komponen ini memiliki pengaruh yang signifikan terhadap total waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan produk jadi. Oleh karena itu, penting untuk memahami dan mengelola masing-masing komponen dalam rangka meningkatkan efisiensi dan responsivitas dalam proses produksi.

Jenis-Jenis Lead Time

Lead time dalam konteks manufaktur terdiri dari berbagai jenis yang penting untuk dipahami. Setiap jenis lead time memiliki peran dan penggunaan yang berbeda dalam mengelola efisiensi produksi dan memastikan kelancaran bisnis Anda.

1. Customer Lead Time

Customer lead time mengacu pada waktu yang dibutuhkan untuk memenuhi pesanan dari pelanggan, mulai dari saat pemesanan hingga pengiriman produk. Hal ini melibatkan semua tahap yang terkait dengan pemrosesan pesanan, produksi, persediaan, pengemasan, dan pengiriman yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dengan tepat waktu.

2. Material Lead Time

Material lead time adalah waktu yang diperlukan untuk mendapatkan bahan baku dan komponen yang diperlukan untuk memulai proses produksi. Ini mencakup waktu yang dibutuhkan untuk memesan, menerima, dan mempersiapkan semua bahan yang diperlukan sebelum produksi dapat dimulai.

3. Factory/Production Lead Time

Factory/production lead time merujuk pada waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan keseluruhan proses produksi di pabrik. Ini melibatkan semua langkah produksi, mulai dari penerimaan bahan baku, pemrosesan, perakitan, inspeksi, pengepakan, hingga produk jadi siap dikirim ke pelanggan.

4. Cumulative Lead Time

Cumulative lead time adalah total waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan seluruh proses pemenuhan pesanan, mulai dari saat pemesanan hingga pengiriman produk kepada pelanggan. Ini termasuk customer lead time, material lead time, dan factory/production lead time.

5. Lead Time Berdasarkan Proses Produksi

Lead time berdasarkan proses produksi mengacu pada waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan setiap tahap proses produksi individu. Ini mencakup waktu yang dibutuhkan untuk setiap operasi, pemrosesan, inspeksi, dan langkah lain yang diperlukan dalam proses produksi.

6. Cycle Time

Cycle time adalah waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan satu siklus produksi atau satu unit produk. Ini mencakup semua tahap dalam proses produksi yang diperlukan untuk menghasilkan satu unit produk.

Fungsi Lead Time dalam Bisnis

fungsi lead time

Lead time memiliki peran penting dalam operasional bisnis manufaktur. Fungsi utama lead time adalah mengukur efisiensi dan pengelolaan operasional dalam proses produksi. Dengan memahami dan memanfaatkan lead time dengan baik, Anda dapat meningkatkan performa bisnis dan mencapai keunggulan kompetitif. Berikut adalah fungsi lead time dalam manufaktur:

  1. Mengukur Efisiensi Operasional: Lead time adalah indikator kunci untuk mengukur efisiensi dan pengelolaan dalam proses produksi. Memahami dan mengoptimalkan lead time memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan performa bisnis dan mencapai keunggulan kompetitif, memastikan bahwa operasi berjalan secara efisien dan efektif.
  2. Meningkatkan Responsivitas Terhadap Permintaan Pelanggan: Dengan mengetahui durasi yang dibutuhkan dari pemesanan sampai pengiriman produk, perusahaan dapat merespon permintaan pelanggan dengan lebih cepat. Optimisasi proses produksi berdasarkan lead time yang diketahui membantu mempertahankan kepuasan pelanggan dan memenangkan kepercayaan mereka, yang vital untuk kesuksesan jangka panjang.
  3. Mengurangi Biaya Operasional: Lead time yang efisien memungkinkan perusahaan untuk mengurangi biaya tambahan yang mungkin muncul karena keterlambatan atau inefisiensi proses. Pengelolaan lead time yang baik meminimalkan pemborosan dan mengoptimalkan penggunaan sumber daya, sehingga mengurangi overhead dan meningkatkan margin keuntungan.
  4. Meningkatkan Kepuasan Pelanggan: Lead time yang optimal meningkatkan kepuasan pelanggan dengan memastikan produk tersedia lebih cepat. Waktu produksi yang singkat meningkatkan probabilitas pelanggan akan puas dan merekomendasikan bisnis kepada orang lain, yang mendukung pembangunan citra positif merek dan loyalitas pelanggan.
  5. Menjaga Keunggulan Kompetitif: Memiliki lead time yang lebih singkat dari pesaing dapat menjadi keuntungan strategis, memungkinkan perusahaan untuk memenangkan lebih banyak peluang bisnis. Pelanggan sering memilih pemasok yang dapat mengirimkan produk dengan cepat dan andal, sehingga perusahaan dengan lead time optimal dapat memperluas pangsa pasar mereka dan mendominasi kompetisi.

Namun, penting juga untuk diingat bahwa lead time yang terlalu lama dapat memiliki dampak negatif pada bisnis Anda. Keterlambatan pengiriman produk dapat mengakibatkan pelanggan kecewa dan kehilangan kepercayaan pada bisnis Anda.

Kesimpulan

Mengelola lead time dengan efektif sangat penting untuk memastikan kepuasan konsumen, sehingga perusahaan harus menjaga manajemen persediaan yang baik. Pengelolaan ini sangat krusial untuk memastikan kondisi dan status aset perusahaan terkontrol dengan baik.

Ketersediaan barang yang tepat waktu dan keakuratan informasi produksi sangat berpengaruh terhadap keputusan pembelian konsumen. Oleh karena itu, sangat penting untuk menyampaikan informasi produksi dengan sejelas mungkin untuk menghindari potensi masalah.

Untuk meminimalisir risiko kerugian yang bisa terjadi akibat kesalahan pencatatan produk, sangat disarankan untuk menggunakan software akuntansi dan software manufaktur yang modern dan terintegrasi seperti TotalERP. Coba demo gratis software Total sekarang!

Picture of Mangku Luhur

Mangku Luhur

Pencarian

Berita Terbaru

lorem ipsum dolor

Berita Terpopuler

lorem ipsum dolor

Akselerasi Bisnis Anda Ke Level Berikutnya!

Telah Dipercaya Oleh

Sebentar! Apakah Anda Mau Coba Demo Gratisnya? Cukup isi Form Dibawah ini

Customer Service

Customer Service
Balasan dalam 1 menit

Customer Service
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
6281222849188
×
Dapatkan Demo Gratis!