Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit ut aliquam, purus sit

Tips Membuat Daftar Inventaris yang Tepat untuk Bisnis Anda

Picture of Holy Graciela
daftar inventaris

Mengelola bisnis tidak hanya tentang menjalankan operasi sehari-hari, tetapi juga tentang memastikan setiap aset dalam bisnis Anda tercatat dan dikelola dengan baik.

Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan memiliki daftar inventaris yang tepat.

Namun, apa sebenarnya pengertian dari daftar inventaris? Mengapa hal ini demikian penting dalam dunia bisnis?

Berikut, kita akan membahas lebih lanjut tentang daftar inventaris, mulai dari pengertian, manfaat hingga contoh serta cara penyusunannya.

Apa itu Daftar Inventaris dan Mengapa Penting bagi Bisnis?

daftar inventaris

Daftar inventaris  adalah suatu mekanisme pencatatan yang esensial dalam dunia bisnis dan administrasi kantor. Merupakan suatu daftar yang mencakup semua barang atau aset yang dimiliki oleh sebuah perusahaan.

Melalui daftar ini, perusahaan dapat dengan mudah mengetahui informasi terperinci tentang berbagai barang yang mereka miliki, mulai dari persediaan barang yang siap dijual, bahan-bahan yang diperlukan dalam proses produksi, hingga aset lainnya yang mendukung operasional sehari-hari.

Selain fungsinya sebagai pencatat, daftar inventaris juga memiliki peran strategis. Dengan adanya daftar yang rapi dan akurat, sebuah perusahaan dapat mengoptimalkan pengelolaan stok, menganalisis tren penjualan, serta merencanakan pembelian dengan lebih efisien.

Ini bukan hanya tentang mengidentifikasi barang-barang seperti Alat Tulis Kantor (ATK) atau furniture, tetapi juga untuk memastikan ketersediaan barang, menghindari kekurangan stok, dan bahkan mengantisipasi kelebihan yang bisa menyebabkan kerugian.

Dengan kata lain, daftar inventaris bukan sekadar daftar barang, melainkan alat strategis yang membantu perusahaan atau kantor dalam mengelola asetnya dengan lebih efisien, transparan, dan akuntabel.

Manfaat Daftar Inventaris

Terlepas dari keefektifannya untuk manajemen inventory, daftar inventaris memiliki beberapa manfaat yang dapat menguntungkan perusahaan. Berikut adalah manfaat daftar inventaris.

1. Memudahkan manajemen aset

Melalui daftar ini, kita mendapatkan gambaran yang jelas mengenai manajemen aset. Seperti berapa jumlah aset yang dimiliki, nilai perolehan awal barang, berapa lama barang tersebut telah dimiliki, serta perkiraan nilai aset saat ini.

Informasi ini bukan hanya penting bagi proses internal, tetapi juga dalam memberikan transparansi saat perusahaan menghadapi audit.

Selain itu, daftar inventaris yang terperinci juga memungkinkan perusahaan untuk memanfaatkan inventarisnya dengan lebih efisien.

Misalnya, dengan mengetahui tahun perolehan suatu barang dan perkiraan umur pakainya, perusahaan dapat merencanakan kapan saat yang tepat untuk melakukan pemeliharaan, pembaruan, atau penggantian. 

Dengan demikian, tidak ada kebutuhan untuk investasi yang tidak perlu dalam pembelian barang baru setiap tahunnya. Ini bukan hanya menghemat biaya, tetapi juga memastikan bahwa setiap aset dikelola dan dimanfaatkan dengan optimal.

2. Memantau penggunaan inventaris

daftar inventaris

Salah satu keunggulan utama dalam memiliki daftar inventaris adalah kemampuannya untuk memantau penggunaan inventaris secara akurat.

Sebuah perusahaan dengan banyak aset tentu butuh untuk mengetahui kapan, oleh siapa, dan bagaimana suatu barang digunakan.

Daftar inventaris yang rapi dan terperinci memberikan wawasan tentang mutasi barang. Dari sana, kita dapat mengetahui siapa yang menggunakan barang tertentu dan kapan barang tersebut digunakan.

Dengan informasi ini, perusahaan dapat dengan mudah menentukan pihak yang harus bertanggung jawab atas insiden tersebut, baik itu biaya perbaikan atau penggantian.

3. Mencegah pemborosan

Sebuah daftar inventaris yang baik bukan hanya merekam apa yang dimiliki oleh perusahaan, tetapi juga memberikan informasi tentang kapan aset atau bahan baku perlu diperbaharui atau dibeli kembali.

Dengan informasi yang tepat waktu dan relevan dari daftar inventaris, perusahaan dapat membuat keputusan yang lebih tepat dalam pengelolaan keuangannya. 

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menghindari pengeluaran yang tidak perlu, seperti membeli aset atau bahan baku yang sebenarnya masih ada dalam stok atau belum membutuhkan pembaruan.

Dalam jangka panjang, pendekatan semacam ini dapat menghemat biaya operasional dan meningkatkan efisiensi anggaran dan penggunaan software stok barang juga dapat menjadi solusi.

Dengan demikian, memiliki daftar inventaris yang teratur dan diperbaharui secara berkala bukan hanya mengenai pencatatan aset, tetapi juga sebagai strategi dalam mencegah pemborosan dan mengoptimalkan penggunaan sumber daya perusahaan.

Langkah Membuat Daftar Inventaris yang Benar

Untuk mencapai tujuan atau manfaat yang maksimal, ada beberapa hal yang harus Anda perhatikan dalam pembuatan daftar inventaris. Di bawah ini merupakan cara membuat daftar inventaris yang benar dan tepat.

1. Membuat format tabel

Dalam proses pembuatannya, salah satu tahapan krusial adalah penyusunan format tabel yang jelas dan sistematis.

Format tabel ini berfungsi sebagai fondasi dari seluruh pencatatan inventaris, memastikan bahwa setiap informasi penting mengenai aset tercatat dengan lengkap dan terstruktur.

Sebuah format tabel yang baik tidak hanya memudahkan proses pencatatan, tetapi juga memfasilitasi saat pencarian dan analisis data.

Perusahaan memiliki beberapa pilihan dalam hal ini. Untuk mereka yang lebih konvensional, memilih buku folio bisa menjadi pilihan tepat. Namun, bagi perusahaan yang menginginkan efisiensi dan fleksibilitas dalam pengelolaan data, aplikasi inventaris digital bisa menjadi alternatif.

Selain kemudahan dalam penginputan data, aplikasi ini juga memungkinkan pencarian, penyaringan, dan analisis data dengan lebih cepat. Sejaapapun pilihannya, kunci utama adalah konsistensi dan ketelitian dalam memperbarui informasi.

2. Masukkan informasi inventaris sesuai kebutuhan

daftar inventaris

Setelah format tabel tersusun dengan rapi, tahapan berikutnya dalam proses pembuatan daftar inventaris adalah pengisian informasi mengenai setiap item inventaris.

Proses ini memerlukan ketelitian agar informasi yang dimasukkan sesuai dengan kebutuhan dan relevan dengan jenis bisnis yang dijalankan.

Tiap bisnis tentu memiliki karakteristik dan kebutuhan informasi yang berbeda. Misalnya, sebuah toko elektronik mungkin memerlukan detail seperti merek, model, spesifikasi, sementara sebuah toko pakaian mungkin fokus pada warna, ukuran, dan bahan.

Informasi yang umum untuk dicatat meliputi nama atau jenis barang, jumlah yang tersedia, status barang (baru, bekas, rusak), harga perolehan, kode produk, dan sebagainya. Namun, detail tambahan mungkin diperlukan sesuai dengan spesifik bisnis tersebut.

Pentingnya memasukkan informasi yang relevan adalah untuk memastikan bahwa daftar ini mampu memberikan gambaran yang jelas dan akurat tentang aset yang dimiliki. 

Dengan demikian, saat memerlukan informasi tertentu, perusahaan dapat dengan mudah mengakses dan memahami data tersebut.

3. Sediakan waktu khusus

Pembuatan daftar inventaris bukanlah tugas yang dapat diselesaikan dengan tergesa-gesa. Memang memerlukan komitmen waktu dan sumber daya yang signifikan untuk memastikan setiap detail dicatat dengan benar dan integritas data terjaga.

Oleh karena itu, sangat penting bagi perusahaan untuk menetapkan periode waktu tertentu khusus untuk aktivitas ini.

Seiring dengan komitmen waktu, kualitas pengawasan juga memainkan peran penting. Menyusun daftar inventaris bukan hanya soal menghitung barang, tetapi juga tentang mengontrol dan memastikan kebenaran data.

Untuk tujuan ini, perusahaan disarankan untuk melibatkan karyawan yang memiliki reputasi kejujuran dan ketelitian. Keterlibatan mereka akan membantu dalam proses validasi data, serta menjamin bahwa kesalahan minimal terjadi.

Selain itu, pengawasan yang ketat dapat mencegah potensi penyelewengan, seperti pencurian atau manipulasi data.

Tips dalam Membuat Daftar Inventaris yang Tepat untuk Bisnis

inventory management

Lalu, ada juga beberapa tips dalam membuat daftar inventaris. Berikut adalah jabaran dan penjelasan dari tips yang efisien.

1. Membuat daftar inventaris dua rangkap

Dalam proses penyusunan daftar inventaris, keamanan dan ketersediaan data menjadi aspek yang sangat krusial. Oleh karena itu, salah satu cara untuk menjamin kedua aspek tersebut adalah dengan menyediakan salinan atau duplikat dari daftar inventaris yang telah dibuat. 

Dengan memiliki dua rangkap daftar, perusahaan tidak hanya memperkuat proteksi data dari risiko kehilangan satu dokumen fisik, tetapi juga memastikan bahwa data tetap dapat diakses dengan mudah saat dibutuhkan.

Namun, teknologi saat ini juga memungkinkan kita untuk menyimpan data dengan cara yang lebih aman dan praktis. Dengan menyimpan salinan dalam bentuk digital, seperti di hardisk atau USB, perusahaan dapat meningkatkan tingkat keamanan data.

Tidak hanya itu, format digital juga memudahkan proses transfer, pembaruan, dan pencarian informasi, menjadikannya opsi yang tepat dalam era digital saat ini. Ini adalah langkah proaktif yang menjamin bahwa informasi penting selalu ada di tangan kita kapanpun kita membutuhkannya.

2. Memperbarui daftar inventaris secara berkala

Ketika perusahaan berkembang dan beroperasi, dinamika aset dan inventaris pasti akan terus berubah. Baik itu akibat dari pembelian barang baru, pemakaian, maupun kerusakan.

Oleh karena itu, penting bagi perusahaan untuk selalu memastikan bahwa informasi mengenai inventaris selalu akurat dan up-to-date.

Memperbarui daftar inventaris dengan rutin bukan hanya soal menggantikan angka atau menambahkan item baru, tetapi juga tentang memastikan integritas dan keakuratan data.

Dengan pembaruan berkala, perusahaan dapat meminimalisir potensi kesalahan atau ketidaksesuaian antara data yang tercatat dan kenyataan di lapangan.

3. Melakukan kategorisasi

daftar inventaris

Tata kelola dan struktur informasi yang rapi menjadi fondasi agar data dapat terakses dengan cepat dan efisien. Salah satu pendekatan yang dapat Anda lakukan untuk mencapai tujuan tersebut adalah melalui kategorisasi.

Dengan membagi-bagi inventaris ke dalam kelompok-kelompok tertentu berdasarkan jenis atau fungsi, perusahaan bisa memastikan bahwa informasi tertentu dapat ditemukan dengan lebih mudah dan cepat.

Sebagai ilustrasi, ketika perusahaan memiliki beragam jenis barang, dari peralatan kantor hingga dokumen penting, mengelompokkan mereka dalam kategori seperti “Peralatan Kantor”, “Alat Tulis”, atau “Dokumen” akan mempermudah proses pencarian dan pembaruan data di kemudian hari.

Selain itu, kategorisasi juga membantu dalam analisis lebih lanjut tentang penggunaan sumber daya, perencanaan anggaran, atau bahkan strategi pembelian di masa depan.

Secara keseluruhan, kategorisasi memberikan struktur dan kerangka kerja yang memudahkan perusahaan dalam mengelola dan memahami inventarisnya, sehingga memaksimalkan efisiensi dan efektivitas operasional.

4. Memanfaatkan software inventory

total erp

Dalam era modern dan digital saat ini, pengelolaan inventaris telah berkembang jauh dari sekadar catatan manual pada lembaran kertas.

Perusahaan kini dapat memanfaatkan software inventory yang canggih, yang tidak hanya menyederhanakan proses tetapi juga meningkatkan akurasi dan efisiensi dalam pengelolaan aset.

Menggunakan teknologi dalam pengelolaan inventaris memungkinkan perusahaan untuk melacak inventaris dalam waktu nyata, mengontrol aliran barang, dan bahkan membuat laporan analitis yang mendalam.

Dengan sistem otomatisasi, risiko kesalahan manusia dalam pencatatan menjadi lebih minim, sehingga meningkatkan integritas data.

Sebagai tambahan, sistem manajemen inventaris dapat terintegrasi dengan berbagai aspek lain dari operasi bisnis, seperti penjualan, pembelian, dan logistik. Hal ini membuat keseluruhan proses bisnis menjadi lebih terintegrasi dan responsif terhadap dinamika pasar yang berubah-ubah.

Dengan kata lain, memanfaatkan software inventory adalah langkah maju yang signifikan dalam pengelolaan aset perusahaan, yang tidak hanya menyederhanakan proses tetapi juga menambah nilai strategis bagi bisnis dalam menjawab tantangan dan peluang di era digital.

Kesimpulan

Daftar inventaris adalah salah satu instrumen penting dalam dunia bisnis yang memastikan semua aset dan barang milik perusahaan tercatat dan dikelola dengan baik.

Daftar ini tidak hanya berfungsi sebagai catatan fisik, tetapi juga sebagai alat strategis yang membantu dalam pengambilan keputusan, perencanaan, dan pengawasan aset.

Salah satu cara efektif untuk membuat dan mengelola daftar inventaris adalah dengan mengimplementasikan software inventory management. Dengan sistem yang terintegrasi, perusahaan dapat memanfaatkan teknologi untuk pencatatan inventaris yang lebih maksimal.

Anda dapat mencoba sistem manajemen inventaris dari Total ERP. Dengan harga yang terjangkau, sistem ini cocok untuk segala jenis dan ukuran perusahaan. Dapatkan demo gratis untuk melihat keseluruhan dasbor sistem beserta fitur-fiturnya.

Picture of Holy Graciela

Holy Graciela

Pencarian

Berita Terbaru

lorem ipsum dolor

Berita Terpopuler

lorem ipsum dolor

Akselerasi Bisnis Anda Ke Level Berikutnya!

Telah Dipercaya Oleh

Sebentar! Apakah Anda Mau Coba Demo Gratisnya? Cukup isi Form Dibawah ini

Customer Service

Customer Service
Balasan dalam 1 menit

Customer Service
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
6281222849188
×
Dapatkan Demo Gratis!