Icon EQUIP

Novita
Balasan dalam 1 menit

Novita
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami.
6281222849188
×

Novita

Active Now

Novita

Active Now

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit ut aliquam, purus sit

PHO Proyek adalah: Definisi, Prosedur & Manfaatnya

Picture of Mangku Luhur
pengertian pho pada proyek konstruksi

Konstruksi adalah jantung dari perkembangan infrastruktur, menciptakan fondasi yang menopang segala aspek kehidupan modern kita. Namun, di balik kemegahan gedung pencakar langit dan jalan raya yang membentang, terdapat tantangan dan risiko yang tak boleh diabaikan.

Gagal dalam mengelola proyek konstruksi bukan hanya berdampak pada kerugian finansial, tetapi juga bisa mengancam keselamatan banyak orang. Salah satu tahap kritis dalam proyek konstruksi adalah PHO (Provisional Handover), atau serah terima sementara, yang menandai hampir selesainya proyek sebelum masuk ke tahap penyelesaian akhir.

Bagaimana memastikan proyek konstruksi, termasuk prosedur PHO, berjalan lancar dan aman? Temukan jawabannya dalam artikel mendalam berikut ini.

DemoGratis

Apa itu PHO dalam Proyek Konstruksi?

PHO adalah proses serah terima pekerjaan sementara dari kontraktor kepada pemilik proyek atau PPK setelah pekerjaan utama selesai. Tahap ini merupakan tahap yang krusial dalam memastikan bahwa proyek tersebut telah memenuhi standar yang ditetapkan.

Pada tahap Provisional Handover (PHO), semua keluhan dan koreksi yang ada diajukan. Proses ini melibatkan penyusunan daftar punch list, yang berisi item-item yang perlu diperbaiki atau diselesaikan. Tujuan dari provisional Hand Over adalah untuk memastikan bahwa hasil kerja sesuai dengan ketentuan yang telah disepakati.

Selama masa pemeliharaan, kontraktor bertanggung jawab untuk memperbaiki segala cacat mutu yang terdeteksi. PHO adalah langkah terakhir sebelum proyek dianggap selesai secara definitif dan memenuhi standar yang ditetapkan.

Manfaat PHO dalam Proyek Konstruksi

PHO memainkan peran penting dalam memastikan keberhasilan proyek konstruksi. Sebagai langkah penghubung antara penyelesaian fisik dan finalisasi resmi, PHO membantu memitigasi risiko, memastikan kualitas, dan meningkatkan transparansi. 

Adapun beberapa manfaat adanya PHO dalam proyek konstruksi adalah:

  • Validasi Kualitas Pekerjaan: PHO memungkinkan pemilik proyek untuk memeriksa dan memvalidasi kualitas pekerjaan yang telah diselesaikan oleh kontraktor. Melalui proses ini, pemilik dapat memastikan bahwa pekerjaan memenuhi standar dan spesifikasi yang telah ditetapkan dalam kontrak.
  • Identifikasi dan Perbaikan Cacat: Salah satu aspek utama dari hal ini adalah penyusunan daftar punch list, yang mencakup item-item yang memerlukan perbaikan atau penyelesaian. Hal ini memungkinkan kontraktor untuk mengatasi masalah-masalah kecil sebelum proyek dianggap selesai secara resmi.
  • Pengelolaan Risiko: Dengan mengidentifikasi dan menangani cacat atau kekurangan pada tahap PHO, risiko kerugian finansial dan operasional di kemudian hari dapat diminimalkan. Pemilik proyek memiliki kesempatan untuk memastikan bahwa semua aspek proyek berjalan sesuai rencana sebelum menerima tanggung jawab penuh.
  • Masa Pemeliharaan: Setelah provisional hand over , dimulailah masa pemeliharaan di mana kontraktor bertanggung jawab untuk memperbaiki segala cacat yang terdeteksi. Ini memberikan jaminan tambahan bagi pemilik proyek bahwa pekerjaan akan terus memenuhi standar kualitas selama periode pemeliharaan.
  • Transparansi dan Akuntabilitas: Proses PHO mendorong transparansi dan akuntabilitas antara kontraktor dan pemilik proyek. Dengan adanya dokumentasi yang jelas dan proses serah terima yang terstruktur, kedua belah pihak memiliki pemahaman yang sama tentang status dan kualitas proyek.

Untuk memaksimalkan efisiensi dari manfaat adanya PHO, menggunakan software manajemen proyek dapat dijadikan solusi untuk membantu perusahaan atau industri konstruksi Anda menjadi lebih efektif. Daftarkan demo gratis software manajemen proyek sekarang!

Prosedur PHO Proyek

pho proyek konstruksi

Provisional Handover (PHO) dalam proyek konstruksi adalah tahap kritis yang menjembatani penyelesaian fisik proyek dan finalisasi resmi. Berikut adalah prosedur PHO yang terdiri dari beberapa langkah penting untuk memastikan serah terima pekerjaan berjalan lancar dan memenuhi standar yang ditetapkan.

1. Pemeriksaan Pekerjaan

Tahap pertama dalam prosedur PHO adalah pemeriksaan pekerjaan. PPK atau pengawas proyek melakukan inspeksi untuk memastikan bahwa semua pekerjaan telah diselesaikan sesuai spesifikasi dan standar yang berlaku. Kehadiran contoh handover list pekerjaan sangat membantu dalam tahap ini.

2. Pembuatan Daftar Cacat (Punch List)

Setelah pemeriksaan pekerjaan, dibuat daftar cacat atau punch list yang mencatat semua kesalahan, cacat, atau ketidaksesuaian yang ditemukan. Punch list ini merupakan panduan bagi kontraktor untuk melakukan perbaikan.

3. Pemenuhan Punch List

Kontraktor bertanggung jawab untuk memenuhi semua item dalam punch list dengan melakukan perbaikan yang diperlukan. Proses ini harus diawasi secara ketat untuk menjamin bahwa semua cacat telah diperbaiki.

4. Pengujian dan Komisioning

Tahap pengujian dan komisioning proyek memastikan bahwa semua sistem dan komponen berfungsi dengan baik. Proses komisioning proyek adalah bagian penting dari prosedur PHO guna memastikan operasional yang optimal setelah serah terima konstruksi.

5. Dokumentasi Proyek

Semua langkah dalam prosedur PHO proyek harus didokumentasikan dengan rinci. Dokumentasi ini mencakup segala catatan terkait pemeriksaan, punch list, pengujian, dan hasil komisioning proyek.

Proses dokumentasi proyek dapat dibantu dengan menggunakan software manajemen proyek konstruksi terbaik. Software ini memungkinkan setiap prosedur dalam proses kontruksi berjalan dengan baik secara real time dan akurat. Ketahui rincian harga implementasinya, dengan klik gambar dibawah ini.

SkemaHarga

6. Serah Terima Sementara

Jika verifikasi perbaikan memuaskan, dilakukan serah terima sementara (PHO) dari kontraktor kepada pemilik proyek atau PPK. Dokumen PHO yang mencakup laporan serah terima dan punch list yang telah diselesaikan ditandatangani oleh kedua belah pihak.

7. Masa Pemeliharaan

Setelah PHO, dimulailah masa pemeliharaan, di mana kontraktor tetap bertanggung jawab untuk memperbaiki segala cacat yang terdeteksi selama periode ini. Durasi masa pemeliharaan biasanya ditentukan dalam kontrak.

8. Jaminan dan Garansi

Setelah serah terima, kontraktor harus memberikan jaminan dan garansi atas pekerjaan yang telah diselesaikan. Ini mencakup masa pemeliharaan di mana kontraktor bertanggung jawab atas perbaikan jika ada kerusakan atau masalah yang muncul.

9. Pembayaran Akhir

Setelah semua kewajiban terpenuhi, PPK akan melakukan pembayaran akhir kepada kontraktor. Pembayaran ini mencerminkan penyelesaian seluruh proses PHO dan pemenuhan semua syarat yang telah disepakati dalam kontrak.

10. Final Handover (FHO)

Setelah masa pemeliharaan berakhir dan semua perbaikan telah diselesaikan, dilakukan serah terima akhir (FHO). Pada tahap ini, proyek dianggap selesai secara definitif dan tanggung jawab penuh atas proyek diserahkan kepada pemilik proyek.

Prosedur PHO ini memastikan bahwa proyek konstruksi diserahterimakan dengan standar kualitas yang tinggi dan sesuai dengan ketentuan kontrak, serta memberikan jaminan tambahan melalui masa pemeliharaan untuk memperbaiki segala cacat yang terdeteksi.

Perbedaan PHO dan FHO dalam Proyek

Provisional Handover (PHO) dan Final Handover (FHO) adalah dua tahap krusial dalam penyelesaian proyek konstruksi yang memiliki peran dan tujuan berbeda.

Provisional Handover (PHO) adalah tahap serah terima sementara yang terjadi setelah pekerjaan utama proyek konstruksi dianggap selesai, biasanya sekitar 95-99% dari keseluruhan proyek. Pada tahap ini, pemilik proyek dan kontraktor melakukan inspeksi bersama untuk menyusun punch list, yaitu daftar item yang perlu diperbaiki atau diselesaikan.

Tujuannya adalah untuk memulai masa pemeliharaan, di mana kontraktor masih bertanggung jawab untuk memperbaiki segala cacat atau kekurangan yang terdeteksi selama periode ini. PHO memungkinkan pemilik proyek untuk mulai menggunakan fasilitas sementara kontraktor menyelesaikan perbaikan minor yang tersisa.

Final Handover (FHO), di sisi lain, adalah tahap serah terima akhir yang terjadi setelah masa pemeliharaan selesai dan semua item dalam punch list telah diperbaiki. Pada tahap ini, proyek dianggap 100% selesai, dan seluruh tanggung jawab atas proyek sepenuhnya dialihkan dari kontraktor kepada pemilik proyek.

FHO menandai penyelesaian definitif proyek dengan memastikan bahwa semua pekerjaan telah memenuhi standar dan spesifikasi yang telah ditetapkan. Tidak ada lagi cacat atau kekurangan yang perlu diperbaiki, dan pemilik proyek menerima proyek dalam kondisi siap digunakan sepenuhnya.

Kesimpulan

Provisional Handover (PHO) adalah tahap penting yang memastikan pekerjaan utama proyek konstruksi selesai sesuai spesifikasi dan standar yang ditetapkan. Melalui PHO, cacat dapat diidentifikasi dan diperbaiki sebelum serah terima akhir (FHO). Masa pemeliharaan setelah PHO memberikan jaminan tambahan bahwa kontraktor akan menyelesaikan semua perbaikan yang diperlukan.

Untuk meningkatkan efisiensi manajemen proyek, penggunaan software manajemen proyek konstruksi sangat dianjurkan. Software ini membantu memantau kemajuan, mengelola punch list, dan memastikan semua proses PHO dan FHO dilakukan dengan efisiensi maksimal, meningkatkan transparansi dan komunikasi antara semua pihak yang terlibat. Coba demo gratis software manajemen proyek sekarang!

Picture of Mangku Luhur
Mangku Luhur

Pencarian

Artikel Lainnya

Akselerasi Bisnis Anda Ke Level Berikutnya!

Telah Dipercaya Oleh

Sebentar! Apakah Anda Mau Coba Demo Gratisnya? Cukup isi Form Dibawah ini